Senin, 02 Desember 2019

Demokrasi Yang Hakiki dan Semestinya


by Sinar Agama (Notes) on Tuesday, May 21, 2013 at 9:09am
seri tanya jawab inbox Ch.I dengan Sinar Agama

Ch.I (saya tulis inisialnya karena takut orangnya tidak mau, jadi afwan bagi penanyanya): 7 Mei 2013, Salam ustadz, jika diperkenankan saya ingin bertanya.

Sinar Agama: Salam, langsung saja tulis dan tunggu jawabannya, afwan.

Ch.I: Pertanyaan ku ada dua ustadz:

1.  Apakah di Iran sistem demokrasi diberlakukan ustadz?

2.  Bagaimana hukumnya bagi orang yang belajar reike (semacam yoga) ustadz? Apakah dibolehkan secara syar’i atau tidak? Terimahkasih sebelumnya ustadz.

Sinar Agama: Salam:

1-  Demokrasi di Iran adalah demokrasi hakiki karena ia dari Allah, bukan demokrasi yang di barat yang digunakan untuk menekan dan mempolitisir orang lain.

2-  Yoga itu ajaran Hindu, sebaiknya ditinggalkan.

Ch.I: Maaf ustadz, bisa dijelaskan bagaimana demokrasi hakiki itu?

Sinar Agama: Demokrasi hakiki adalah yang tidak mengejar ketidaktahuannya dan hawa nafsunya. Demokrasi hakiki adalah ketika seseorang melepaskan dirinya dari berbagai kepentingan dan tidak melebihkan kepentingan diri dan golongan serta partainya ke atas kepentingan umat/bangsa.

Dengan kata lain, semua harus merujuk kepada Allah sebagai Kebaikan Mutlak dan Cahaya Mutlak. Ketika semua sudah merujuk kepada Allah dan agamaNya dan semua orang sudah mementingkan kepentingan bersama sesuai tuntunan agama yang tanpa pamrih, maka baru disitulah kalau ada perbedaan menuju kepentingan bersama dan atas dasar tuntunan agama yang tidak ada aturan dan ajarannya kecuali untuk kebaikan manusia itu, maka bisa diadakan pemungutan suara.

Jadi, pertama setiap orang harus merdeka dari dirinya dan hawa nafsunya sendiri ketika menangani masalah umat dan kenegaraan. Kemudian berfikir bersama untuk mencapainya sesuai dengan bimbingan Yang Maha Tahu. Kemudian kalau ada perbedaan pendapat, mengadu argumentasinya. Kalau ada yang lebih kuat dari yang lainnya dimana lain-lainnya itu tidak mampu menjawabnya lagi, maka sekalipun mayoritas tidak menyuarakannya, harus menerimanya. Dan kalau sama-sama kuat, maka barulah diadakan voting pemungutan suara.

Jadi, manusia bebas dan merdeka, adalah bebas dan merdeka dari dirinya sendiri dan menggelantungkan diri kepada Allah dan agamanya. Tentu dengan profesional dan argumentatif gamblang, bukan hanya bersifat pengakuan seperti wahabi. Ini poin pertamanya.

Yang ke dua, memikirkan masalah-masalah umat dan negara dengan dasar poin pertama itu.

Ke tiga, membangun setiap idenya dengan dalil gamblang.

Ke empat, kalau ada perbedaan, maka mesti diadu dan dilihat mana yang lebih kuat.

Ke lima, kalau ada perbedaan maka bisa diadakan voting.

Ke enam, yang mayoritas tetap tidak boleh memaksa yang minoritas untuk menerima teorinya, tapi dalam menjalankan proyek pemerintahan, memang harus mengikuti yang mayoritas. Itu kalau yang mayoritas tersebut tidak kalah telak dalam adu argumentasi dengan yang minoritas. Tapi kalau kalah telak hingga tidak ada penguatnya, maka yang mayoritas mesti meninggalkan idenya dan semuanya mengikuti yang minoritas.

Aplikasi demokrasi yang manusiawi itu, tidak bisa tidak, harus dengan bimbingan agama. Karena agama yang tanpa pamrih dalam mengatur manusia dan, sudah tentu bersumber dari Yang Maha Tahu.

Ketika aplikasinya harus dengan agama, maka wajib mengikuti petunjuk ayat-ayatNya dan nabi-nabi utusanNya as serta para penerusnya yang disebut washi atau makshumin as (imam-imam makshum as). Dan dalam keadaan jauh dari para makshum as, maka wajib mengikuti mujtahid yang lebih tahu dari yang lainnya karena telah belajar puluhan tahun dan lulus ujian serta terlatih untuk meninggalkan dosa-dosa hingga para ulama itu juga disebut dengan Ruhaanii.

Dalam bab taqlid, tidak cukup seorang mujtahid itu hanya sebagai orang yang ilmunya sampai ke tingkat ijtihad dan tidak melakukan dosa besar dan kecil. Akan tetapi, harus pula meninggalkan ketergiuran  kepada dunia sekalipun halal.

Dengan demikian, aplikasi demokrasi yang hakiki di jaman sekarang itu, harus dengan bimbingan marja’ yang mumpuni dimana marja’ ini juga, kalau lebih dari satu, harus pula dipilih oleh rakyatnya sendiri atau umat manusia sendiri. Karena seperti yang sudah dijelaskan, bahwa di antara ide-ide yang sama-sama kuat argumentasinya, harus diadakan voting dan pengambilan suara. Wassalam.

Fhyll Cahaya Anjello · 24 mutual friends:  Mohon maaf ustadz, apa ada dalil nash yang menyinggung persoalan demokrasi yang disebut hakiki itu? Karena sebagian kawan-kawan HT (pejuang pro khilafah) gencar mengatakan bahwa demokrasi itu tidak ada dalam al qur’an dan sunnah. Apa memang demikian ustadz?

Sinar Agama: F.C,A: Sebenarnya demokrasi itu tidak perlu dalil karena terangnya melebihi matahari, karena:

1-  Ketika ia mengatakan tidak ada demokrasi, maka ia sendiri sudah melakukan demokrasi. Demokrasi itu kan hak suara. Nah, ketika ia bersuara dan berpendapat, berarti ia sendiri sudah melakukan demokrasi itu sendiri dan, karenanya ia adalah penentang pertama dari teori dia yang mengatakan bahwa Islam tidak mengenal demokrasi.

2-  Ketika Islam mengajarkan kesamaan hak pada manusia dan menentang kasta-kasta, itu adalah demokrasi yang nyata.

3-  Lah...kok enak, kalau disuruh taat pada Ahlulbait yang makshum as karena kehebatan dan ketaqwaannya yang tinggi dan diumumkan kemakshumannya oleh Allah dalam QS: 33:33 dimana kewajiban taat ini sendiri dari Allah dan Nabi saww, tapi mereka menolak karena Islam tidak mengajarkan pilih kasih terhadap siapapun termasuk kepada keluarga Nabi saww,

nah....sekarang malah mereka mau menetapkan pilih kasih kepada diri mereka sendiri ketika mereka membutuhkannya? Yakni, kalau disuruh taat kepada yang makshum sesuai dengan perintah Tuhan, mereka menolak dengan alasan Islam tidak memihak siapapun dalam arti setiap orang punya hak, lalu sekarang hak itu mereka singkirkan dari orang lain dan mereka tetapkan untuk khalifah mereka yang batil dan ke atas konsep mereka yang batil?

4-  Kalau kewajiban taat pada kepemimpinan makshum, maka jelas Islam menolak demokrasi. Taat kepada para nabi as, rasul as dan para washi dan imam makshum as, jelas merupakan perintah Tuhan yang mutlak dan tidak ada demokrasi di dalamnya.

Hal itu, bukan karena Tuhan diktator, sekalipun Ia punya hak untuk itu, karena apapun yang Ia lakukan dan perintahkan, pasti kebaikan dan maslahat untuk manusia, akan tetapi karena manusia tidak mungkin bisa tahu siapa yang makshum di antara manusia yang lain.

Yakni manusia tidak memiliki kemampuan mengetahui siapa yang ilmu dan amalnya makshum, yakni yang ilmunya lengkap seratus persen dan benar seratus persen, serta siapa yang menaati ilmunya itu secara seratus persen pula. Karena itulah, maka dalam kewajiban taat pada yang makshum ini, tidak ada demokrasi di dalamnya.

5-  Orang-orang HT ini mau meniru sistem penjajahannya para raja-raja muslim yang berketerusan sampai sekarang seperti Saudi dan raja-raja arab lainnya di Timteng. Kok bisa mereka menerima hal seperti ini, yakni manafikan hak dan demokrasi dari dirinya sendiri dan menetapkannya kepada para penguasanya yang tanpa dalil telah merampas hak dan kemerdekaan orang lain.

Bayangin, dalam ajaran HT dikatakan bahwa kalau beberapa orang membaiat satu orang, maka ia sudah menjadi khalifah dan yang  menentangnya halal darahnya. Begitu pula kalau nanti ada sekelompok umat membaiat orang lain. Artinya, umat dan khalifahnya itu wajib diperangi dan halal darahnya.

Lucunya, kalau khalifah ke dua ini yang menang, maka ialah yang menjadi khalifah yang syah dan menjadi penghalal darah bagi khalifah-khalifah kemudian dan para umat yang membaiatnya.

6-  Kalau mereka tidak mengenal demokrasi, terus mengapa harus ada baiat terlebih dahulu? Bukankan baiat umat pertama kepada khalifah pertama itu juga merupakan demokrasi? JADI, KALAU HT INI MENENTANG DEMOKRASI, MESTINYA MENENTANG PEMBAIATAN PERTAMA ITU KARENA IA HAKIKAT DEMOKRASI (bc: pengutaraan hak pilih, sebab dalam pembaiatan itu tidak terjadi kecuali oleh beberapa orang yang ada di Madinah –tempat kejadian- apalagi kota-kota lain yang sama sekali tidak tahu bahkan tentang wafatnya kanjeng Nabi saww sendiri, boro-boro ikutan pemilu demokrasi pemilihan khalifah).

7-  Kalau orang-orang Hizbut Tahrir (HT) mengatakan: ”Kalau begitu kalian wajib mengikuti khalifah HT karena ia dibangun di atas demokrasi”, maka jawabannya adalah memang hal tersebut demokrasi, tapi sangat terbatas dan hanya mengikat umat pertamanya (pembaiatnya yang langsung), bukan umat ke dua, ke tiga ....dan seterusnya.

Mana ada demokrasi pertama ini dikatakan demokrasi, kalau menghilangkan demokrasi umat ke dua, ke tiga .....dan seterusnya?

8-  Jadi, orang-orang HT ini, mau menentang demokrasi tidak bisa karena ia memiliki konsep itu untuk umat dan khalifah pertamanya dan, mau mendukung demokrasi, juga tidak bisa karena ia hanya berdemokrasi ria dalam golongan kecilnya dan itupun pada umat pertamanya.

9-  Sebenarnya, HT ini, mau meniru yang bukan Islam yang diatasnamakan Islam, seperti kepemimpinan Abu Bakar. Karena Abu Bakar tidak dipilih kecuali oleh beberapa gelintir orang di balairung Saqifah di Madinah yang kemudian dari sana dipaksakan kepada yang lainnya, baik yang ada di Madinah dan di kota-kota lainnya seperti Makkah, Yaman ...dan seterusnya.

Para shahabat yang dalam suku besar seperti suku Bani Tamiim dimana terdiri dari ratusan atau ribuan orang, semua menentang pemerintahan Abu Bakar hingga karena itu mereka menyerahkan zakat langsung kepada yang berhak dan tidak kepada khalifah yang batil itu. Dan, karenanya Abu Bakar mengutus tentaranya dengan kepemimpinan Khalid bin Walid sebagai panglima untuk menyerang suku Banii Tamiim dimana Khalid bin Walid ini berani membakar hidup-hidup beberapa shahabat di depan umum.

10-  Beda dengan Syi’ah yang meyakini adanya imam makshum sejak jaman Nabi saww dan adanya kewajiban menaati imam makshum dengan mutlak seperti menaati Allah dan Nabi saww sejak jaman Nabi saww sendiri.

Lihat QS: 4:59:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ

Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul dan pemimpin/imam di antara kalian.”

11-  Setelah pemerintahan Abu Bakar, Umar dan Utsman dan setelah diteruskan dengan pemerintahan bani umayyah dan Bani Abbas, telah menelan berbagai korban dimana Ahlulbait as adalah korban pertamanya. Sementara Tuhan telah mengumumkan kemakshuman mereka as (QS: 33:33).

Nah, kerajaan-kerajaan itu diteruskan dan diteruskan sampai pada raja-raja setelah itu di abad-abad berikutnya. Kerajaan-kerajaan tanpa dalil yang diatasnamakan Islam dengan hanya merubah kata Presiden/raja dengan Khalifah, telah menelan hak-hak muslimin dan demokrasi-demokrasi muslimin sepanjang sejarah Islam dan telah pula menelan puluhan ribu nyawa muslimin itu sendiri.

12-  Di jaman Nabi saww, jangankan muslimin yang tidak suka pada Nabi saww yang dikenal dengan munafik, orang-orang kafir saja bisa hidup sejahtera penuh kebebasan asal tidak memerangi muslimin, tapi khalifah-khalifah ini, justru membiarkan kafirin dan membantai muslimin.

Di Saudi, jangankan mengajak kepada hak-hak asasi manusia dan kepada Islam yang hakiki, menanyakan apa hak mereka menjadi raja dan menurunkan kerajaannya kepada anak-anaknya saja, sudah harus siap untuk dipancung atau dipenjara seumur hidup. Pemerintahan seperti ini yang diinginkan HT itu. Alasan bagi mereka mudah saja, karena raja-nya sudah dibaiat beberpa orang dan, putra mahkotanya juga demikian. Jadi, syah-syah saja raja itu menjadi raja dan menurunkan kepada putra mahkotanya. Tentu saja, kata ”raja” diganti dengan ”khalifah”.

13-  Kalau Islam tidak mengajarkan pembuktian ada dan terbitnya matahari, karena matahari itu sudah jelas adanya. Begitu pula, anggap saja tidak mengajarkan demokrasi, maka hal itu karena kejelasannya. Mana ada hak dan demokrasi bagi sebagian orang dan terlarang bagi yang lainnya?

14-  Padahal, kalau kita melihat Qur'an dan hadits-hadits, terlalu banyak ajaran demokrasi ini. Misalnya, setiap orang menanggungjawabi perbuatannya sendiri (QS: 99:7-8). Menyuruh kita bermusyawarah (QS: 3:159).  Untuk mengerti ayat musyawarah ini, maka jelas harus tahu apa esensi dari musyarawah itu.

Musyawarah, adalah merundingkan masalah-masalah  yang dihadapi dengan argumentasi. Dan kalau masih ada perbedaan, maka barulah diadakan voting atau ambil suara. Hal yang kecil ini, tidak perlu dijelaskan Islam.

Karena ketika Islam melihat bahwa musyawarah itu memang seperti itu sejak nabi Adam as, yakni merundingkan masalah-masalah  yang dihadapi dengan masing-masingnya mengajukan dalil dan kalau belum ketemu dan belum sepakat maka diambil suara yang terbanyak, lalu Islam memerintahkan kita untuk musyawarah, maka jelas yang diinginkan Islam itu adalah musyawarah seperti itu. Bukan main hajar seperti yang dikehendati HT itu. Yakni beberapa orang membaiat satu orang menjadi khalifah dan hanya dengan itu ia sudah berhak jadi khalifah dan wajib memerangi yang menentangnya karena siapapun yang menentangnya sudah boleh diperangi karena sudah halal darahnya. Kan ra’syih.

15-  Para HT dan raja-raja arab itu, hanya mengambil satu golongan riwayat yang tentang memerangi para penentang imamah, tapi menolak dalil imamah itu sendiri. Jadi, konsep memerangi yang memerangi khilafahnya itu diambil dari Islam sementara keimamahannya itu sendiri, diambil dari budaya raja-raja sepanjang sejarahnya, baik di Eropa, Afrika sebelum Islam atau arab-arab setelah Islam.

Terlalu banyak Tuhan menentukan imam dan syarat-syaratnya yang harus makshum dalam ayat-ayatNya dan hadist-hadist NabiNya saww. Tapi mereka mengenyampingkan dalil-dalil itu dan lari pada sistem kerajaan yang diatasnamakan khilafah untuk menipu awam karena selama ini sudah berhasil menipunya dalam sepanjang sejarah muslim sejak kewafatan Nabi saww..

16-  Nah untuk melancarkan keimanan pada kerajaan itu, maka mereka pakai nama Khilafah dan, langkah ke dua setelah propaganda nama itu, adalah menghilangkan hak dan demokrasi dari umat yang mau ditipunya, yaitu muslimin. Karena itu, menjadi penting mereka dengan atas nama Islam, untuk menghilangkan demokrasi dari umat yang mau ditipunya dan mengembalikan mereka kepada agama khayal yang ada di benak mereka.

17-  Kok enak, disuruh kembali kepada Allah dan agama yang benar dengan berimam kepada imam makshum yang ilmunya lengkap 100% dan benar 100% dan kemakshumannya diumumkan Tuhan dalam Qur'an (QS: 33:33) dan begitu pula tentang kewajiban taat kepada mereka as, para HT ini tidak mau, tapi dalam pada itu, mewajibkan kita/umat untuk mengikuti khalifah mereka karena mengikuti mereka adalah perintah Tuhan.

Bayangin, Tuhan dalam Qur'an dan Hadits-hadits NabiNya saww mewajibkan umat taat sejak jaman Nabi saww kepada para makshum as yang disebut Ahlulbait as karena ingin menjaga umat dari kesesatan dimana jaminannya adalah kemakshuman para imam Ahlulbait as tersebut, lah ....ini orang-orang HT ingin mengembalikan umat kepada Tuhan dengan mewajibkan taat kepada sembarang orang yang disebut khalifah.

Bayangin, imam pilihan Tuhan itu makshum as dan Tuhan melarang mengikuti yang kafir dan tidak makshum seperti dalam QS: 76:24 yang mengatakan:

فَاصْبِرْ لِحُكْمِ رَبِّكَ وَلَا تُطِعْ مِنْهُمْ آثِمًا أَوْ كَفُورًا

Sabarlah dengan hukum Tuhanmu dan jangan taati mereka-mereka yang memiliki dosa dan orang-orang kafir!

Sementara HT hanya mensyarati khalifahnya dengan seorang muslim, mau taqwa kek, atau tidak taqwa kek, mau punya ilmu Islam kek atau tidak kek, ....dan seterusnya, tidak peduli dan yang diperdulikan hanya seorang muslim saja yang dibaiat duluan walau oleh segelintir orang. Kata mereka, kalau tidak punya ilmu Islam, bisa mengangkat para penasihat. Dan kalau tidak taqwa, tidak usah diikuti ketidaktaqwaaannya. He he...mana ada ajaran lebih lucu dari ajaran mereka ini?!

Kesimpulan: Karena itulah para HT ini, untuk menutup akal para umat yang mau ditipunya, pertama menamakan kerajaannya dengan khilafah. Ke dua dengan menghilangkan hak dan demokrasi umat supaya hak dan demokrasi itu hanya bisa dimiliki raja-raja dan pembaiat-pembaiat pertamanya.

Tambahan:

1-  Masih banyak ayat-ayat yang menunjukkan kepada demokrasi ini, baik langsung atau tidak, seperti:

a- QS: 16:43 dan 21:7:

فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

Dan tanyalah kepada ahludzdzikir (yang tahu) kalau kalian tidak tahu.”


- QS: 17:36:

وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Dan jangan katakan apa-apa yang kamu tidak tahu. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati/akal, semuanya akan ditanyakan


- QS: 6:116:

وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ


Kalau kamu menaati kebanyakan orang di muka bumi, maka mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sesungguhnya mereka tidak mengikuti apapun kecuali sangkaan belaka..”

Nah, kalau kebanyakan manusia saja, kalau ditaati akan menyesatkan, maka apalagi satu khalifah yang dipilih oleh sekelompok kecil manusia. Sudah tentu akan lebih menyesatkan.

KARENA ITU, PELARIAN DARI KEBANYAKAN INI, BUKAN KEPADA YANG SEDIKIT KARENA YANG SEDIKIT INI MASUK DALAM YANG BANYAK DAN JUGA KEDUANYA TIDAK ADA BEDA KALAU DIHUBUNGKAN DENGAN KEBENARAN DAN HANYA BEDA DARI SISI JUMLAH DIMANA JUSTRU YANG LEBIH SEDIKIT INI YANG PASTI LEBIH CELAKA DARI YANG BANYAK YANG CELAKA ITU KARENA KALAU YANG KEBANYAKAN SAJA SUDAH CELAKA MAKA APALAGI YANG SEDIKIT.

JADI, PELARIANNYA ADALAH KEPADA YANG MAKSHUM YANG DISEBUT AHLULBAIT DAN SHIRATALMUSTAQIM YANG TIDAK PUNYA KESALAHAN SEDIKITPUN (wa laa al-dhaalliin).

- QS: 18:28:

 وَلَا تُطِعْ مَنْ أَغْفَلْنَا قَلْبَهُ عَنْ ذِكْرِنَا وَاتَّبَعَ هَوَاهُ

Dan jangan taati orang-orang yang Kami lengahkan hatinya dalam mengingat Kami (tidak taat) dikarenakan mengikuti hawa nasfunya.”

Artinya, kalau seseorang itu tidak makshum, maka ia pasti maksiat kepada Allah. Dan orang yang seperti ini, tidak boleh ditaati karena sudah dihukum oleh Allah sebagai lengah hati karena ketaatan mereka kepada hawa nafsunya dan bukan kepadaNya. Lah, kok bisa para HT ini mewajibkan kita taat pada rajanya sementara Tuhan melarangnya?

- QS: 33:1:

وَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَالْمُنَافِقِينَ

Dan jangan taati orang-orang kafir dan munafikin

Lah, kalau kafir bisa diketahui. Sekarang bagaimana dengan munafikin yang mana hanya Tuhan yang tahu seperti dalam ayat: QS: 9:101:  ْ

وَمِمَّنْ حَوْلَكُمْ مِنَ الْأَعْرَابِ مُنَافِقُونَ ۖ وَمِنْ أَهْلِ الْمَدِينَةِ ۖ مَرَدُوا عَلَى النِّفَاقِ لَا تَعْلَمُهُمْ ۖ نَحْنُ نَعْلَمُهُمْ ۚ سَنُعَذِّبُهُمْ مَرَّتَيْنِ

Dan di sekitar kalian dari orang-orang desa adalah munafik dan begitu pula orang-orang madinah/ kota. Mereka keterlaluan dalam kemunafikan. Kalian tidak mengetahui mereka dan Kami mengetahui mereka dan Kami akan mengadzab mereka dua kali.”

Nah, kalau tidak makshum, lalu bagaimana kita bisa menjamin siapapun sebagai bukan munafik?!

By the way, ketika Tuhan menyuruh taat pada yang taqwa, maka minimal, sekalipun tidak mau menaati makshum seperti di Syi’ah, setidaknya harus dirundingkan dulu siapa-siapa yang paling taqwa walau secara lahiriah. Bukan main tunjuk sebagian atau segelintir orang lalu memaksa yang lainnya menaatinya dan menghalalkan darahnya kalau tidak menaatinya, dan seterusnya.... dari ayat-ayat dan riwayat-riwayat tentang musyawarah dan demokrasi.

Catatan: Tentang HT ini saya mengetahuinya karena memang sudah lama memiliki konsep mereka dan mempelajarinya serta sudah pernah diskusi terbuka beberapa kali dengan penghulu mereka di beberapa universitas di Indonesia. Semoga mereka dapat merenungi konsep mereka sekali dan sekali lagi dan tidak tertipu dengan sekedar dakwaan mengikuti Allah dan agamaNya, tanpa dalil secuilpun. Wassalam.

Muhammad Asad: Mohon maaf ustadz, keluar dari topik... saya mau tanya mut’ah itu apa? Maklum saya masih awam, ustadz dan terimakasih.

Sang Pencinta: Asad, ikut bantu, ini arsip ustadz sinar Agama, https://www.dropbox.com/s/3gwy66n8moi3eo0/Lika-Liku%20Mut%27ah.pdf?v=0mcn Lika-Liku Mut’ah.pdf www.dropbox.com

Muhammad Asad: Terimakasih pecinta tapi ana gak ngerti...

Sang Pencinta: Asad, ini file ustadz Sinar Agama yang membahas tentang mut’ah, format pdf.

Khommar Rudin:  اللهم صل على محمد وال محمد وعجل فرجهم

Fhyll Cahaya Anjello: Terimakasih ustadz, semoga senantiasa mendapat lindungan-Nya..


Adab Membaca Qur'an


by Sinar Agama (Notes) on Monday, May 20, 2013 at 3:38am
seri tanya jawab Sang Pencinta dengan Sinar Agama

Sang Pencinta: (13-3-2013) Salam, apakah bacaan shodaqallahu al-’adhim memang sunah ketika selesai baca Qur'an? Apakah sunah yang dibaca sebelum dan sesudah membaca Qur'an? Terimakasih ustadz — bersama Sinar Agama. 

Aditya Alkautsar: Yang saya pernah dengar hanya kata hasbuk.  Jika berkenan mohon di perjelas ustadz. Afwan.  Aditya Alkautsar: Sadaqallahul azdim memang terdapat dalam al Qur'an. Tapi adakah hadis yang menganjurkan untuk membacanya berhuhung mayoritas qori mengucapkannya setelah membaca al Qur'an. *menunggu penjelasan* 

Armeen Nurzam: menunggu,, 

Novalcy Thaherm: menunggu juga... 

Fikha Aja: Menunggu juga. 

Yasmin Az Zahra: menunggu juga.. 

Hard Smoker: Menanti jawaban..

Sinar Agama: Salam dan terimakasih pertanyaannya:  Yang biasa dianjurkan oleh para ulama dalam adab atau akhlak membaca Qur'an yang biasanya diambil dari ayat dan riwayat, adalah seperti berikut ini:

1-  Berwudhu. 

2-  Menghadap kiblat. 

3-  Penuh ketawadhuan, rendah diri dan kekhusyukan. 

4-  Membaca isti’aadzah (A’uudzubillaahi mina al-syaithaani al-rajimm). 

5-  Tartil, yaitu menjaga pengucapan huruf-hurufnya, panjang pendeknya, tajwidnya dan tidak terlalu cepat membaca.

6-  Merenungi isinya (ini yang paling ditekankan). 

7-  Merasa dilihat Tuhan dan benar-benar ingin mendapat petunjuk dari kitabNya. 

8-  Sedang membaca shadaqallaahu al-’Azhiim setelah selesai, maka bacalah dengan niat mengungkap keimanan kita akan kebenaran firman-firmanNya itu. Karena kalau dengan niat seperti itu, maka bagaimanapun akan tetap mendatangkan pahala. Dan, sudah tentu akan memberikan efek kepada iman dan kehidupan kita, karena apapun prinsip hidup yang tidak bersumber pada kitabNya adalah tidak benar. Wassalam.

Hubungan Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (3)

3. Hubungan Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (3)

https://m.facebook.com/notes/abil-ghifari/hubungan-antara-tuhan-yang-mutlak-dan-suci-dengan-manusia-3/750246741725402/?refid=21


Idea Abdul Majid: Kenalilah dirimu maka engkau akan mengenali TUHAN atas dirimu, apabila sudah mengenal TUHAN maka akan di perkenalkan pada KekasihNYA. Untuk belajar begitu, ribet soalnya temanmu harus jangan yang itu-itu saja, dan dirimu harus bertemu para Kejawen.
Bicara kesempurnaan saja itu ribet, sebab segala sesuatu di ciptakan ALLAH swt dengan Hukum Kesempurnaan.

Setelah dirimu menyakini bahwa dirimu sempurna dan hanya mengikuti kesempurnaan maka baru memahaminya.

Masuklah ke dalam struktur tingkatan kesempurnaan, mulailah ke dalam lingkungan sempurna. Tapi hati-hati nanti tersesat makanya di situlah Fungsi Utama Ahlul Bait as sebagai Penunjuk Jalan
Yang Lurus.

Setelah mengenal Ahlul Bait as penunjuk jalan yang lurus, mulailah kita melepas pakaian ke akuan.

Batasan kesempurnaan diri itu ada, nah menurutku kemampuan kita mudah mudahan dapat sampai kesempurnaan mengikutin Ahlul Bait as berdasarkan ketentuan Ahlul Bait as..

Azmy Alatas: Sinar Agama: Afwan ustadz..jadi intinya piye...???
Kok aku ga mudeng....hubungannya sama tulisan di buku itu apa???

Idea Abdul Majid: Manusia itu jenisnya sesuai dengan Fakultas di Universitas, nah kebanyakan dijadikan sebagai administratif.

Ali Shofi: Hah.... kalau ada orang yang salah paham sama maksud dari tulisan di buku itu jangan langsung “berfatwa” sesat jangan salahkan bukunya salahkan orang yang membacanya, kenapa ilmunya ga diupgrade...

Idea Abdul Majid: Administratif itu pendidikan umum saat ini ya?, diketawain petani sudah temukan bbm dari jagung..

Azmy Alatas: Sang Pencinta, ni gimana....kok jawaban panjang lebar malah engga nyambung dengan yang lagi dibahas...??!! Cb diskusikan dan dirapatkan dulu dengan para tim sukses antum ...

Idea Abdul Majid: Masalah itu tidak akan sulit apabila kalian sudah masuk ke dalam Naungan Kesempurnaan Ahlul Bait as, tapi karena masih mengira-ngira jadilah kalian pengetahuan kira-kira cam arkeolog gaje.

Sang Pencinta: Azmy, ustadz itu menjawab dari segala sisi, kemungkinan isykal dari segala penjuru sudah dipaparkan. Kalau antum punya dalil dan isykal utarakan saja poin-poinnya, salahnya dimana, benarnya dimana, jangan sampai beretorika belaka.

Azmy Alatas: Hah...membahas maksud dari buku, atau membahas teks?
Yang qu tanyakan nyambungnya dengan maksud buku tersebut dimananya?

Sang Pencinta: Azmy, coba baca lagi apa yang dimaui penanya.

Tinta Hitam: Azmi, kayaknya ilmumu belum bisa memahami tulisan ustadz ya,?...penjelasan ustadz sangat gamblang dan jelas. Ustadz hanya mengomentari satu halaman saja pada buku itu, tapi jawabannya lumayan banyak, kenapa? Karena penulis buku memakai-makai istilah yang masih mubham, makanya ustadz mencoba memahamkan kepada kita dengan beberapa item dengan yang dimaksud penulis.

Inilah kita yang kadang ceroboh dalam memahami sesuatu, maunya memahami instan dan umum. Sehingga kita terkadang salah makna..

Sekarang giliran kamu bung Azmi, coba komentari pendapat dan jawaban ustadz, jangan cuma jadi provokasi dan sok tahu menahu. Kalau memang bung Azmi tahu maksud dari yang ditulis oleh buku ini di hal 16, apa yang engkau pahami? Kalau bertentangan dengan jawaban ustadz, ayoo tuliskan argumen antum jangan terkesan berkoar-koar, karena ini bukan hal yang biasa bung...

Hendy Laisa: Azmy Alatas> Bikin kopi, siapin cemilan, baca baik-baik penjelasan yang sangat panjang lebar tersebut dengan hati-hati, mudah-mudahan antum bisa nangkap maksud penjelasan ustadz.

Azmy Alatas: Hendy Laisa, Sudah amat sangat paham, makanya saya tanya... korelasi topik yang dibahas di buku, dimananya?!

Tinta Hitam: Menurutku, sebelum buku ini tersebar lebih banyak lagi... maka sebaiknya ditarik dari pasaran karena akan membahayakan orang Syi’ah sendiri, apalagi orang yang bukan Syi’ah, pasti bingungnya berlapis-lapis.

Azmy Alatas: Yang kedua, tanpa harus diarahkan oleh beliau, saat saya baca buku tersebut di halaman itu, pun sudah gamblang tanpa harus dijabarkan panjang seperti di atas. Amat sangat gamblang kok.

Tinta Hitam: Bung azmy, Kalau luh paham kenapa masih tanya lagi korelasi topik yang dibahas di buku ini? Itu berarti kamu belum paham bung.

Hendy Laisa: Azmy Alatas> “Sinar Agama: afwan ustadz..jadi intinya piye...???
Kok aku ga mudeng....hubungannya sama tulisan di buku itu apa???” katanya sudah baca tapi kok gak mudeng-mudeng juga mas???

Tinta Hitam: Gamblangnya itu, ketidakjelasan makna yang penulis maksudkan, sehingga ustadz mencoba memaknai kata perkata. Itu berarti ustadz sangat teliti mengkritisi tulisan ini. Kalau tidak ada pendefenisian kata, maka semua akan bias makna, karena kita tidak tahu yang penulis maksud yang relatif itu seperti apa?

Mufida Rahma Laila: kemarin saja diterangin maksudnya sampai 2 jam di kajian. Malah pada mumet raut mukanya.

Azmy Alatas: Hendy Laisa, Yang bikin ga mudeng itu mengkorelasi antara penjelasan ustadz dengan isi dan maksud buku.

Yang kontradiktif itu dimananya?!

Tinta Hitam: Hahaaha....berarti soal metode penulisan saja to???
Maksudnya metode penulisannya harus seperti yang ditulis oleh SA di atas?
Kok kayanya bodoh banget atau bagaimana, sampai harus didikte dan dituntun satu langkah satu langkah...padahal jalanan di depan jelas banget dan anda tak terkendala oleh apapun...

Kalau kita bahas teks saja sekedar teks, bisa saja dikritisi dengan metode di atas.

Tapi kalau kita bahas buku dan hal.16-17 itu nukilan dari keseluruhan buku. Maka apakah masih tepat menyesatkan buku tersebut hanya dari hal.16-17 yang padahal di bagian lain diterangkan pelengkap dari hal.16-17.

Sehingga jelaslah maksud mutlak dan relatif.
Duh, gamblang..gamblang...

Hendy Laisa: Azmy Alatas> Ahsan minum kopi dulu bro.

Azmy Alatas: Hahaha...tapi dari dulu kan emang begitu karakter SA, banyak was-was... sehingga kedetailan menurut beliau sangat penting.

Sehingga kurang cocok jika beliau jadi penulis. Lebih cocok jadi tempat tanya jawab. Hehehe.... musti belajar bikin buku dulu...

Hendy Laisa: Waswas penting daripada sembrono.

Azmy Alatas: Yang penting hati-hati, bukan was-was....hehehe...

Bima Wisambudi: Ketinggalan nih saya, Mufida Rahma Laila.

Tinta Hitam: @Azmi, segala sesuatu kadang kita ingin memahaminya secara umum. Padahal yang sesuatu umum itu masih mempunyai makna yang belum jelas. Kenapa ustadz SA menulis sedetail mungkin? Supaya kita lebih gamblang memahami tulisan tersebut. Lihat saja ustadz SA mendefenisikan kata relatif supaya apa yang kita pahami pada pernyataan yang ada di buku tersebut bisa lebih jelas. Jangan kita langsung memahami secara umum lantas ada kata yang menurut kita masih belum jelas.

@azmi, bukan hanya soal metode bung tapi soal pemahaman, itu yang terpenting.

Azmy Alatas: Haahhaha...berarti kan ustadz SA menjelaskan maksud dari ustadz ML, terus dimana titik kontradiktif antara tulisan ML dan SA? Itu yang ditanyakan....hehehe...

Hendy Laisa: Azmy Alatas> kontradiksinya?? Kok antum pertanyakan lagi mas bro? Kan di atas penjelasannya sangat panjang, sangat detail, sangat argumentatif serta masuk akal menurut saya, gak tau ya kalau menurut antum.

Neo Hiriz: Bukan ustadz SA tapi ustadz HAA.. Ustadz ML diganti dong dengan MHL

Hendy Laisa: Neo Hiriz> itu menurut antum aja.

Neo Hiriz: Karena kalau ML itu ndak enak dibacanya, terus SA itu nama aslinya kan Hasan Abu Ammar (HAA) MHL (Muhsin Labib)

Azmy Alatas: Ya sudah...
Jadi pada dasarnya, masing-masing kubu sudah bicara “siapa” bukan “apa”...
Jadi ruwet kan...hehehe...

Hendy Laisa: Jadi kubu-kubuan nih
Saya gak merasa berseberangan kubu dengan Azmy Alatas ya peace bro.

Neo Hiriz: Ah perasaan mu saja Hendy Laisa.

Hendy Laisa: Iya perasaanmu juga.

Azmy Alatas: Sang Pencinta, Coba tanya sama Sinar Agama, kira kira kalau judulnya diganti masih mau membahas polemik, semisal yang dia ulas di hal.16-17 itu atau tidak? Hehe.

Sinar Agama: Azmy, seandainya ana menanggapi tulisan antum, maka mungkin ana pakai cara tulis dan cara paham antum. Akan tetapi karena saya mengomentari tulisan orang lain yang saya tahu tingkat pendidikannya, maka sudah pasti saya tidak akan memakai cara yang seperti kalau menanggapi tulisan antum. Jadi, afwan banget. Kalau antum sudah paham, mestinya sudah tidak bertanya lagi, “hubungane opo?”. Sebab kalau sudah paham, maka akan menyala sekali hubungan dan dari kedua tulisan itu dan terlalu jelas perbedaannya.

Saya sebenarnya tidak perlu berjam-jam nulis tangapan kalau tidak mengomentari satu tim penulis dan ratusan atau ribuan pembaca yang memiliki latar belakang dan tingkat pendidikan yang berbeda. Akan tetapi, karena sebaliknya, maka ijinkan saya memakai cara saya sendiri.

Antum kok ribet dengan cara saya. Kan mudah saja. Kalau tidak setuju, yah,,,,tidak usah diperhatikan. Kalau setuju dengan caranya, yah....diperhatikan baik-baik supaya kalau komentar, bisa konek/nyambung.

Sinar Agama: Teman-teman:

  • - Pernyataan saya tentang buku itu, bukan hanya hal di atas itu. Akan tetapi banyak hal. Misalnya di dalam masalah imamah, sudah tidak tersisa sama sekali dari ajaran Syi’ahnya. Lihat diskusi sebelumnya.
  • - Yang lainnya, juga ada, seperti penulisan bahwa marja’ itu hanya tempat konsultasi dan tidak wajib ditaati. Lihat di halaman 37.
  • - Sudah tentu masih banyak yang lainnya.
  • - Yang paling parahnya adalah yang berkenaan dengan makna imamah dan khilafah sebagaimana sudah diterangkan sebelum ini. Silahkan merujuk ke sana kalau mau. Wassalam.

Neo Hiriz: Dikusi darat saja dengan tim penulis sms, supaya buku itu bisa lebih disempurnakan.
Sekadar saran.

Azmy Alatas: Afwan, ustadz Sinar Agama sulit bagi saya untuk melepaskan atau menafikkan konteks dan tujuan penulisan buku tersebut..

Jadi ingat buku “makna haji” nya Ali Shariati, ia tidak menjelaskan ritus haji, tapi dengan bahasa berbeda memaknai haji.

Saya menganggap buku SMS dalam rangka membangun pahaman umum soal Syi’ah yang sedang difitnahkan secara membabi buta di tanah air.

Pandangan-pandangan yang ditulis terkait dengan beberapa soalan umum dan populer yang saat ini sedang riskan.

Termasuk tuduhan BIN bahwa komunitas Syi’ah di Indonesia akan melakukan ekspor revolusi Iran dan mengganti dasar negara Republik Indonesia.

Tuduhan gila yang mengatakan bahwa Syi’ah di Indonesia setali tiga uang dengan wahabisme yang akan memberangus NU dan Muhammadiyah.

Saya kira, pembahasan detail soal Syi’ah bukan di buku tersebut pembahasannya.

Jadi ada teks dan konteks... itu sih menurut yang saya tangkap...
Jadi, bagaimana mau konek kalau antara teks dan konteks dipisah-pisah...
Ahsan, bikin buku tandingan dan kritiknya, lalu kopi daratkan...

Neo Hiriz: Saya pikir kurang perlu bikin tandingan, ustadz Hasan bagusnya menjadi tim perbaikan buku tersebut. Manfaatnya banyak kalau seperti itu. Saya kira anda semua tahu.

Azmy Alatas: Neo Hiriz, setujaa.. kenapa beliau kemarin ga sekalian masuk tim penulisan aja ya... sayaaangg banget...

Neo Hiriz: Itu masalah teknis saja pak, sekaranglah waktunya ustadz Hasan masuk dalam tim penting banget ustadz Hasan masuk dalam tim. Ulama sekaliber beliau pasti akan banyak kontribusinya dalam perbaikan buku itu.

Azmy Alatas: Tinta Hitam, kok situ nyuruh aku membantah paparan calon mujtahid, ya ga bakal mampu lah...

Yang saya tangkap malah paparan SA memperkuat pernyataan di SMS.
Makanya aku bilang, kontradiktifnya dimana?

Muslimovic: Tidak perlu berdebat tentang Tuhan dan manusia.

Dany Douan Douan: Pak Sinar Agomo @...Itu pertanyaan TS simple sebenarnya...ko sampe dijawabnya keliling dunia bahkan angkasa antariksa... yang ditanya hubungan langsung Allah swt yang muthlaq dengan manusia tidak muthlaq....HUBUNGAN LANGSUNG pak pertanyaannya “. itu aja dulu dijawab kalau udah clear baru ke bab lainnya masalah agama.....ko sepertinya bapak menjawab pada penulis buku SMS, yang terkesan sentimen ...hati-hati, ujub dan hubbul jah bisa mencelakakan.

Tinta Hitam: @Neo, Apakah pernah SA itu mengaku ustadz Hasan? Atau cuma persangka antum saja?

Hendy Laisa: Dany Douan Douan> Sudah menjadi ciri khas ustadz SA menjelaskan suatu persoalan dari awal, supaya gampang dipahami. Saya rasa tidak ada ujub disini, ini murni diskusi keilmuan tidak ada tendensi apa-apa apalagi seperti yang antum sebutkan: sentimen, ujub, hubbul bla bla bla...afwan.

Dany Douan Douan: Saya rasa kepada siapa khithab saya jelas.

Azmy Alatas: Tinta Hitam, kalau HAA pernah ngaku sebagai SA atau enggak ya?
Atau semacam bikin sumpah atau klarifikasi gitu, kenapa kok namanya terus dikait-kaitkan sama
SA....hehehe....(becanda)

Hendy Laisa: Azmy Alatas> gak pernah tuh ana denger pengakuan begitu.

Azmy Alatas: Hendy Laisa, Harus ada mestinya....bukan SA melulu yang bikin klarifikasi, tapi justru HAA mestinya yang bikin...

Surya Hamidi: Membaca point pertama tanggapan koment, “saya sebagai orang terhina di Ahlulbayt as”

Oh... anda itu ahlulbayt siapa? Ngaku-ngaku ahlulbayt pakai label terhina pula, tapi hidup anda
dihabiskan untuk memecah belah ummat.

Maaf, dulu saya respect sama anda, tapi sekarang sesuai dengan kehendak anda yang anda tulis di point pertama, Anda ini hanya sampah.

Surya Hamidi: Aku pun berlepas diri dari anda karena anda hanyalah sampah yang paling hina.

Surya Hamidi: Belum ada aku melihat sampah yang begitu jijiknya melihat orang lain berkarya.

Surya Hamidi: Salam sampah.

Surya Hamidi: Ingat... aku mengikuti anda bukan sekarang saja. Dulu anda juga menjelaskan pola hubungan khaliq dengan makhluq, anda juga menggunakan analogi yang sama tapi tidak dibantah orang. Namun ketika orang lain yang menggunakan analogi tersebut, anda muter-muter ke angkasa luar untuk membantah analogi yang pernah anda gunakan sendiri.

Jadi sebenarnya anda ini hanya sampah... bukan orang yang ilmiah.

Surya Hamidi: Ini akhir komentku untuk anda Hasad Abu Umar

Firdaus Said: Alhamdulillah ...kalau itu koment terakhir....amiiin....

Margie Ismail: Surya hamidi.. ustadz hasan atau tono?

Hendy Laisa: Style A kok dibawa ke soalan B, ahsan style A dipake hadapi soalan A.

Reinhard Treeanggono: Semua berproses.... bahkan para Nabi dan Imam as.. gak perlu ragu karena cinta seharusnya mengikis keraguan.. salam.

Irsan Fadlullah Al Hajj: Mantabbbsss SA pun pernah marah-marah terhadap buku DADF..... Hadeeech ...... capeekkk dech ....

Hendy Laisa: Sama-sama buku ancur.

Irsan Fadlullah Al Hajj: Kalau ini baru mantabbbb ......

Hendy Laisa: Irsan Fadlullah Al Hajj> Oh udah punya ya antum.

Bintang Az Zahra: SA pun gak berhak menjawab buku SMS ,, kalau ingin tahu dan kurang paham datang lansung ke kantor ABI atau tanya lansung ma yang nulis ,,,

Irsan Fadlullah Al Hajj: Hendy Laisa, Ana blm punya ....

Hendy Laisa: Bintang Az Zahra> Kata siapa gak punya hak? Semua orang punya hak, kalau orang gak berhak jawab buku itu bagusnya diganti aja judulnya.

Reinhard Treeanggono: Mirip sama judul buku ini yaa.. kontennya juga mirip kah ?

Irsan Fadlullah Al Hajj: Dengan yang 1 ini sudah cukup pusing memahami tatabahasanya .... Terlalu tinggi bagi yang belum mengkaji falsafah Aqal.

Bintang Az Zahra: Hendy Laisa...Coba yang punya buku suruh jawab jadi gak simpang siur ,,, koh seneng banget adu argumen lewat dunia maya ..

Reinhard Treeanggono: Seru banget nich,, hehee,, cihuy

Abdul Malik: Yang mau melakukan kritik, saran, diskusi atau apapun namanya, mengenai buku itu dapat langsung ke alamat penerbit yang sudah tertera dalam buku. InsyaAllah kalau tidak bisa memahami akan dipahamkan. Kalau gagal paham itu tergantung pribadi masing-masing.

Abdillah Alcaff: Yang tidak bisa mengkritik/membalas kritikan ustadz Sinar Agama terhadap buku tersebut, ahsan diam. Gak usahlah menjelekkan ustadz SA, dari kemaren ana ga pernah liat tuh, bantahan untuk kritikan ustadz, sudah lumrah suatu buku dikritisi, terlebih membawa nama Syi’ah. Hal ini (mengkritisi suatu buku) sangat mudah untuk dipahami, lalu mengapa pada kepanasan????

Abdul Malik: Akan lebih baik pula kalau ditujukan langsung kepada penulisnya.

Bintang Az Zahra: Ini yang buat postingan kurang gentle ...gak berani negor lansung ma tim penulis ,,,beraninya cuma di kritik ,,,

Abdul Malik: Buku tersebut tidak hanya ditulis satu orang saja. Melainkan hasil musyawarah para ustadz yang tergabung dalam organisasi. Buku tersebut juga mendapat sambutan baik oleh menteri agama. Kalau ada niat baik untuk memperbaiki isi buku itu silahkan datangi pihak yang bersangkutan.. kalau bisanya cuma mengkritik dan memvonis salah, orang yang tidak pernah ‘makan bangku sekolah’ pun bisa.... apalagi cuma modal ngetik di fb....

Andika Karbala: Katakanlah benar meskipun pahit... ABI adalah kebanggan pecinta AB Indonesia tapi dalam hal ini saya setuju dengan Ustadz-SA. Semoga kritikan bisa memberikan dampak positif bagi semua pihak, jangan katakan cerai karena cerai dibenci Tuhan, semoga pecinta AB Indonesia semakin solid dan mencintai ilmu pengetahuan.

Tinta Hitam: Saya sering dengar ustadz-ustadz yang dari Indonesia berkata (untuk menjaga nama baik tidak usahlah kusebutkan namanya), “teman-teman yang belajar di Qom tidak usah lama-lama belajar, selesai s1 sudah cukup. Pulang cepat ke Indonesia untuk mengabdi. Jangan hanya berlama-lama di negeri orang”. Ini sudah hasilnya orang yang hanya beberapa tahun belajar baru disuruh pulang untuk tabligh, bukannya memperbaiki ummat tapi hanya memecah belah ummat, karena belum sempurna apa yang dia pahami tentang sesuatu itu, kemudian dia berani untuk berkoar-koar kesana kemari. Nah orang yang seperti ini yang bahaya.

Abdul Malik: Tergantung persepsi anda.

Bintang Az Zahra: Yang buku tersebut di hongkong ,,,habis ..

Abdul Malik: Bisa pesan lagi buk... ongkir 75 ribu/kg ke Hongkong...

Bintang Az Zahra: Pak Abdul,,,,, kemarin di kirim dari Icc Jakarta.

Abdul Malik: Owww.... iya saya tau. Kalau mau pesen buku lain juga bisa kog. ...

Sang Pencinta: Turut belansungkawa hilangnya penghormatan kepada ulama yang tingkat keilmuannya jauh di atas dirinya itu. Bergetar badanku tatkala membaca ‘sampah’ di atas. Inikah wajah tasyayu di tanah air yang tidak kunjung bisa mengukur bayang-bayang dirinya? Lah mending kalau dia bisa menunjukkan kapasitas dirinya, lah ini hanya mengumpat dan mengolok-olok?!?!
Padahal sadar atau tidak sadar ia pernah bertanya pada yang dikatai ‘sampah’ itu.

Hendy Laisa: Tinta Hitam > Absolutely right, i agree ur comment...brilliant!!!

Abdul Malik: Sampah yang mana nie Sang Pencinta

Azmy Alatas: Hendy Laisa, Hahaha...asik asik...rame kan...

Abdillah Alcaff: Wong Sinar Agama membahasnya pake perspektif dia, keluar konteks... lantas apanya yang mau ditanggapi? Kalau pake konteks....

Rahman Balakundu: Ini masalahnya SA meyesatkan SMS. Tidak ada hubungannya dengan yang lain-lain....apalagi kaitannya dengan Kebenaran.

Hendy Laisa: @all> Back to status aja kalau mau diskusi.

Azmy Alatas: Hendy Laisa, Bisa tolong dikutip atau tuliskan hal 16-29? Biar enak bahas nya...

Abdul Malik: Bedah buku lebih ajib kalau sama penulisnya, bukan bedah sendiri.

Hendy Laisa: Azmy Alatas, Katanya antum punya bukunya banyak... kutip aja dari buku itu, capek ngetik dikit gapapa lah.

Azmy Alatas: Anda fasilitator kan?

Hendy Laisa: Atau sekedar pelempar isu?

Hendy Laisa: Afwan buku itu hanya ada satu di pihak Itrah, saya gak 24 jam di Itrah.. kebetulan saya malam ini masih di luar jangkauan Itrah, apa salahnya antum Azmy Alatas nukilkan??

Azmy Alatas: Oh, cuma ada 1... saya tunggu antum besok sebagai fasilitator yang baik, dan antum sebagai pelempar isu, hendaknya standby dengan buku tersebut. Paling engga sekarang antum punya taklif untuk menyelesaikannya hingga tuntas.

Sinar Agama: @Neo, Saya ini Sinar Agama, dan siapa saja yang menghubungkan saya dengan orang lain, maka saya mendeletenya dari pertemanan. Tolong jangan diulang lagi. Kemarin karena fokus pada hal lain, maka belum sempat mengingatkan antum. Kalau setelah peringatan ini masih saja hal itu berlaku, maka dengan penuh maaf, kita akan berpisah pertemanan di maya (fb) ini. Afwan.

Sinar Agama: Teman-teman, saya sudah memberikan paparan yang panjang lebar, kalau ada yang tidak benar, maka itu saja yang dibahas. Kalau bisa, hindari kata-kata yang tidak berhubungan, terlebih kata-kata yang tidak diajarkan Ahlulbait as. Malu pada Tuhan, Nabi saww, Ahlulbait as dan tetangga kita.

Biasakan untuk tidak menyempitkan dada. Jangan hanya kalau mengkritik saja bersemangat, tapi tidak mau dikritik. Saya dulu sudah pernah mengatakan bahwa kadang kita yang sudah jadi Syi’ah, kembali kepada yang sebelumnya. Dulu aktif kritik, tapi sekarang aktif menolak kritik.

Kalau diskusi ilmu, maka itu hal yang dianjurkan agama. Niat masing-masing, maka diserahkan pada Allah, toh sebentar lagi kita akan pada mati. Nanti di sana baru akan melihat amal kita masing-masing, semoga kita semua selamat di dunia dan di akhirat kelak, amin.

Dan siapa saja yang masih menghubungkan paling hinanya manusia ini, yakni saya Sinar Agama, dengan orang lain, maka dengan sangat terpaksa saya akan delete dari pertemanan.

Sekali lagi, diskusi ilmu itu, tidak boleh bermuatan politik. Sebab kalau sudah politik, maka akan keluar dari keilmuannya.

Kritik buku, di dunia manapun, sejak jaman Amirulmukminin as, sampai sekarang, tidak harus ke orangnya atau penerbitnya. Kritik tulisan itu, di mana saja, selalu bisa dilakukan di mana saja.

Syaratnya menukil dengan benar yang mau dikritiki. Jadi, tidak ada syarat untuk mendatangi orangnya.



((Bersambung ke : Hubungan Antara Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (4).))

Sabtu, 30 November 2019

Hubungan Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (2)

2. Hubungan Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (2)

https://m.facebook.com/notes/abil-ghifari/hubungan-antara-tuhan-yang-mutlak-dan-suci-dengan-manusia-2/750245645058845/?refid=21


Sinar Agama:

  • c-2- Ketika Tuhan yang Mutlak dan Maha Suci, berhubungan dengan manusia yang tidak mutlak TAPI BISA SUCI WALAU TIDAK MAHA SUCI, maka sudah pasti Tuhan, dapat diketahui manusia. Artinya, Tuhan yang ada dalam pengetahuan manusia itu, walau tetap terbatas, akan tetapi bisa suci dari kesalahan. Karena itulah, manusia dan ayat Qur an, memiliki padanan untuk pensucianNya itu, yaitu Maha Suci, Subhaanallaah dan semacamnya.
  • c-3- Akal dan Tuhan sendiri, banyak memberikan jalan dan petunjuk untuk mensucikanNya. Karena itulah, ketika imam Ali as dalam khotbah pertama Nahju al-Balaghah mengatakan:

أول الدين معرفته وكمال معرفته التصديق به . وكمال التصديق به توحيده وكمال توحيده الاخلاص له . وكمال الاخلاص له نفى الصفات عنه لشهادة كل صفة أنها غير الموصوف وشهادة كل موصوف أنه غير الصفة . فمن وصف الله سبحانه فقد قرنه . ومن قرنه فقد ثناه ومن ثناه فقد جزأه ، ومن جزأه فقد جهله.
ومن جهله فقد أشار إليه . ومن أشار إليه فقد حده. ومن حده فقد عده ، ومن قال فيم


Pangkal agama adalah mengetahuiNya, dan kesempurnaan mengetahuiNya adalah membenarkanNya. Kesempurnaan membenarkanNya adalah mentauhidkanNya, kesem-purnaan mentauhidkanNya adalah ikhlash diri kepadaNya. Kesempurnaan ikhlash kepadaNya adalah menafikan sifat-sifatNya, karena semua sifat itu, bukan yang disifati dan karena yang disifati, bukanlah sifatnya. Barang siapa yang mensifatiNya, maka ia telah menyekutukanNya.
Yang menyekutukanNya berarti ia telah menduakanNya. Dan yang menduakanNya berarti telah membagiNya. Yang membagiNya, berarti ia tidak mengenalNya....”

Catatan hadits:

--- Kalau mengetahui Tuhan itu tidak logis, maka imam Ali as mengajari ketidaklogisan karena justru menjadikan pengenalan terhadap Tuhan, sebagai dasar dan pondasi serta pangkal agama Allah.

--- Ikhlash tertinggi dalam makrifatullah ini, adalah meniadakan sifat-sifatNya. Karena yang namanya sifat, bukan yang disifati, dan begitu pula sebaliknya.

--- Nah, ketika imam Ali as mengatakan bahwa kesempurnaan ikhlash itu adalah meniadakan sifat-sifatNya, diterangkan oleh para ahli logika dan filsafat serta ahli agama dan cendikiawan, bahwa maksudnya adalah menegasikan atau menolak sifat-sifat yang beda dengan DzatNya.

Akan tetapi kalau sifat-sifat yang tidak beda dengan DzatNya, maka jelas tidak diperintahkan untuk dinegasikan atau ditolak.

  • c-4- Suci dan Terbatas, sama sekali tidak bertentangan. Jangan dikira bahwa kalau sudah terbatas, maka berarti tidak suci. Terlalu banyak keterbatasan manusia, akan tetapi terlalu banyak pula kebenarannya yang suci dan mutlak, yakni pasti benar. Milyarand ilmu manusia, memiliki sifat mutlak ini, yakni pasti benar. Padahal, ia adalah tergolong yang tidak mutlak dalam arti terbatas. Karena itu, keterbatasan dan kesucian dari kesalahan, tidak ada hubungannya sama sekali.
Pengetahuan manusia yang suci, dapat dimulai dari kesadaran akan keberadaannya sendiri, sampai pada sifat-sifatnya serta lingkungan dan sifat-sifat mereka. Begitu pula terus melanglang dan melambung tinggi sampai kepada kebenaran mutlak Tuhan (baca: tidak salah dan pasti benar, bukan yang bermakna tidak terbatas).

Saya ada, saya begini dan begitu, lingkungan saya ada, lingkungan saya begini dan begitu, satu tambah satu sama dengan dua, api itu panas, es itu dingin, gula itu manis, empedu itu pahit, perkataannya tidak logis, perkataannya logis, ....dan seterusnya dari pelbagai pengetahuan, adalah mutlak benar dan tidak mungkin salah. Tentu saja yang saya sorot adalah ilmu-ilmu yang benarnya, bukan yang salahnya. Karena tujuannya, adalah ingin mengingatkan bahwa milyarand ilmu manusia itu yang benar secara mutlak, yakni tidak bisa tidak.

  • c-5- Satu lagi yang tidak boleh dilewatkan. Yaitu, bahwasannya kesucian ilmu itu, yakni kesucian yang seiring dengan keterbatasan ilmu itu, sangat bertingkat. Lengah terhadap kesucian yang terbatas ini, akan membuat kita menafikan kebenaran dan kesucian ilmu manusia tentang Tuhan sebagaimana yang dilakukan para penulis itu.
Karena banyaknya tingkatan ilmu yang terbatas akan tetapi suci dan pasti benar tentang Tuhan ini, maka sebanyak itu pula tingkatan MUKHLASHIIN dalam ayat di atas itu.

Mulai dari yang sangat mudah seperti Allah itu ada, Allah itu Esa, Allah itu tidak beranak, Allah itu tidak diperanakkan, Allah itu tidak bernasab dengan jin dan siapapun, Allah itu Maha Pemurah, Allah itu Pencipta kita dan alam semesta, Allah itu Maha Melihat dan

Mendengar, Allah itu Maha Pengampun, Allah itu yang mengutus pada nabi dan rasul, Allah itu menerangkan DiriNya sendiri, Allah itu memerintah manusia mengetahuiNya, Allah itu memerintah manusia mengatahui sifat-sifatNya, ..... dan seterusnya..., sampai pada yang sangat tinggi seperti makna dari masing-masing pengetahuan dan pensifatan terhadapNya itu.

Karena itu, sesuai qarinah yang ada pada ayat penerimaan Allah terhadap pensifatan Mukhlashiin di atas itu, menolak penasaban Allah dengan selainNya seperti jin saja, sudah merupakan tingkatan Mukhlashiin. Padahal, penolakan ini, tergolong bukan penolakan yang tinggi. Karena itulah, maka yang akan diterima Allah, dimulai dari yang paling bawah dan sederhana, sampai kepada yang paling tinggi. Ini tandanya, KEBENARAN ILMU MANUSIA TENTANG TUHAN DAN SIFAT-SIFATNYA ITU, MEMILIKI BANYAK BATASAN DAN GRADASI SESUAI DENGAN KEMAMPUAN MASING-MASING MANUSIANYA DAN, SEMUANYA TETAP TERSIFATI DENGAN SUCI (baca: benar mutlak dalam artian pasti) DAN DITERIMA ALLAH SERTA DIKATAKANNYA SEBAGAI MENSUCIKANNYA (baca: tidak tercela).

Dengan kata yang lebih pendek:

ADANYA GRADASI PADA ILMU-ILMU MANUSIA YANG BENAR TENTANG TUHAN DAN SIFAT-SIFATNYA ITU, MENUNJUKKAN BAHWA YANG TERBATAS ITU, TIDAK MESTI TERCELA DAN TIDAK SUCI.

  • d- Kalau pada poin d-3-b di atas itu yang benar, yakni:

“Jadi tidak ada hubungan langsung antara yang pasti dan tidak tercela dengan yang tidak pasti dan tercela. Tuhan yang pasti dan tidak tercela tidak akan pernah berhubungan secara logis dengan manusia yang tidak pasti.”

Maka:

    • d-1- Kata-kata dan maksud di kalimat ini, jelas lebih parah dari yang sebelumnya. Sebab yang ditolak, adalah kepastianbenarnya ilmu tentang Tuhan yang ada pada manusia. Kalau sudah tidak pasti, maka tidak ada lagi jalan membuktikan kebenaran adaNya dan kebenaran agamaNya.
    • d-2- Saya heran, kok bisa seseorang atau beberapa orang penulis, mentidakpastikan ilmu orang lain, sementara ia memastikan ilmunya sendiri tentangNya? Yaitu dengan mengatakan dan mengurai semua tentang keilmuan tentang Tuhan di atas itu. Ketika mereka mensifati Tuhan dengan mutlak kek, suci kek, tidak berhubungan dengan manusia yang tidak mutlak dan tidak suci kek, .... dan seterusnya, bukankah mereka sedang menceritakan ilmu mereka tentang Tuhan? Nah, kalau ilmu manusia pasti salah atau tidak pasti benar tentangNya, maka berarti yang harus mereka tolak pertama kali, adalah ilmu mereka yang dilontarkan dalam tulisan-tulisan di atas itu.
    • d-3- Lain-lain dalil kegamblangansalahnya pernyataan di poin d-3-b itu, sama dengan yang sebelum-sebelumnya. Tinggal pembaca terapkan saja satu persatu. Karena nafasnya, seiring dan bisa dikatakan sama saja. 

  • e- Kalau yang dimaksudkan di poin d-4-1 itu yang benar, yakni:
“Begitu pula halnya dengan agama yang tidak mutlak (terbatas) dan tercela yang berasal dari Tuhan yang mutlak (tidak terbatas) dan tidak tercela kepada (sehubungan dengan) manusia yang terbatas dan tercela.”

Maka:

    • e-1- Sungguh keterlaluan ketika Tuhan mengatakan dalam agama dan ayat-ayatNya, sebagai Diri dan Sifat-sifatNya, sebagai tidak sama dengan makhlukNya (laisa kamitslihi syaiun), sebagai Tuhan Maha ini dan itu, dikatakan para penulis sebagai terbatas (salah satu makna dari tidak mutlak).
    • e-2- Sungguh keterlaluan ketika Tuhan mengatakan dalam agama dan ayat-ayatNya, bahwa agamaNya, ayat-ayatNya, Rasul dan Ahlulbait RasulNya, fitrah manusia, lauhu al-mahfuuzh, malaikat-malaikat, ... dan seterusnya, sebagai suci, dikatakan oleh mereka sebagai tidak suci.
    • e-3- Agama itu, tidak sepenuhnya terbatas. Sebab manakala Tuhan menerangkan tentang Diri dan sifat-sifatNya, sudah jelas tidak bisa dikatakan terbatas. Karena itu, yang mengatakan bahwa agama itu terbatas, maka jelas ia tidak mengerti apa itu agama dan, terlebih lagi terhadap yang ia tulis sendiri.
    • e-4- Jangan katakan bahwa tidak suci itu maksudnya terbatas, sebab tidak suci, sebagai lawanan suci dan tidak terbatas, sebagai lawanan Mutlak sebagaimana maklum. Karena itu, maka pernyataan di atas, merupakan pernyataan yang sama sekali tidak bisa diterima dan, tidak layak dikatakan orang berakal dan, apalagi beragama dan bersyi’ah. Allahu A’lam.

  • f- Kalau yang dimaksudkan dalam poin d-4-2 itu yang benar, yakni:
“Begitu pula halnya dengan agama sebagai wahyu yang berasal dari Tuhan dimana berarti agama itu mutlak (tidak terbatas) dan tidak tercela, kepada (sehubungan dengan) manusia yang terbatas dan tercela.”

Maka:

    • f-1- Ketika dari satu sisi agama disifati dengan tidak terbatas dan di lain pihak dikatakan bahwa manusia itu tidak suci, maka jelas bahwa menurunkan agama kepada manusia, berarti menurunkan sesuatu yang tidak mungkin bisa dipahami manusia. Sementara Tuhan, kita kenal sebagai wujud Maha Bijaksana yang tidak akan memerintahkan manusia kepada hal-hal yang tidak bisa dilakukannya. Karena itu, hal ini jelas bertentangan dengan akal gamblang.
    • f-2- Ketika dari satu sisi agama disifati dengan tidak terbatas dan di lain pihak dikatakan bahwa manusia itu tidak suci, maka jelas bahwa menurunkan agama kepada manusia, berarti menurunkan sesuatu yang tidak mungkin bisa dipahami manusia. Sementara Tuhan sendiri dalam QS: 2:286:

َلا يُ َكلِّ ُف اللَّهُ نـَْف ًسا إَِّلا ُو ْس َع َها

“Allah tidak memerintahkan manusia kecuali sesuai kemampuannya.”

Nah, kalau perintah-perintahNya sudah diturunkan, termasuk perintah wajib untuk mengetahui Diri dan sifat-sifatNya, di samping perintah-perintah yang lainnya, maka jelas bahwa yang dinyatakan penulis itu, bertentangan dengan ayat-ayat muhkamaatNya tersebut.

    • f-3- Dengan semua penjelasan di poin f ini, maka dapat dipahami bahwa Mutlak yang bermakna tidak terbatas itu, bukan satu-satunya yang suci. Sebab yang tidak mutlak atau yang terbatas itu, juga bisa tersifati dengan suci.
Karena itu, maka sekalipun Tuhan menerangkan Diri dan sifat-sifatNya yang tidak terbatas, pada manusia yang terbatas, akan tetapi, di samping banyak sekali pengetahuan manusia tentang Tuhan yang tidak berhubungan dengan ketidakterbatasanNya (seperti Tuhan Ada dan tidak beranak serta tidak bernasab dengan jin sebagaimana dijelaskan dalam ayat-ayat di atas itu), akan tetapi, pengetahuan terbatasnya itu, tetap benar, suci, mutlak (dalam arti pasti benar) dan, ini yang terpenting, diterima Tuhan dan disifatiNya dengan suci (Maha Suci Allah dari yang mereka sifatkan, kecuali dari hamba-hambaNya yang mukhlashiin). Dengan kata lain, pensifatan selain mukhlashiin itu, tidak mensucikanNya sementara pensifatan Mukhlashiin, sebaliknya. Nah, mana bisa pensucian Tuhan, dikatakan ketercelaan?

  • g- Kalau maksud di poin d-4-3 itu yang benar, yaitu:

“Begitu pula halnya dengan agama yang pasti dan tidak tercela yang berasal dari Tuhan yang pasti dan tidak tercela, kepada (sehubungan) dengan manusia yang tidak pasti dan tercela.”

Maka:

    • g-1- Sebagaimana agama itu bisa disifati dengan pasti dan tidak tercela, manusia juga bisa disifati dengan pasti dan tidak tercela. Perhatikan penjelasan-penjelaran terdahulu. Sebab kepastibenaran itu sangat seiring dengan ketidaktercelaan dan tidak bertentangan sama sekali.
Karena itu, membegitupulakan ketidaklogisan hubungan agama yang pasti dan tidak tercela kepada manusia, seperti yang terjadi pada ketidaklogisan hubungan Tuhan dengan manusia dalam pandangan para penulis itu, merupakan kata-kata yang tidak logis sama sekali dan, bahkan tidak layak dikatakan oleh seorang muslim, apalagi seorang Syi’ah.

    • g-2- Sebagaimana dalil-dalil sebelumnya, kalau agama yang disifati dengan tidak terbatas dan suci ini, diturunkan kepada manusia yang terbatas dan tercela, maka ia merupakan penurunan yang tidak sesuai dengan kemampuan manusia.
    • g-3- Jalan keluar yang bijak adalah, agama itu ada yang kandungannya tidak terbatas (seperti Tuhan dan sifat-sifatNya) dan ada yang terbatas. Sedang ayat-ayatNya, merupakan jalan menujuNya dan menuju hakikat-hakikat yang lainNya, seperti kesucian dan semacamnya. Selain Diri dan Sifat-sifatNya, dapat dicapai manusia dan, karenanya dikatakan bahwa pahaman manusia tersebut, adalah suci dan tidak tercela.
Sedang pahaman manusia tentang Diri dan Sifat-sifatNya, jelas tidak akan pernah mencapai hakikatNya. Namun demikian, bagian benarnya, tetap dapat disifati dengan mutlak yang dalam artian benar dan, dan disifati dengan suci yang dalam artian tidak salah dan tidak tercela.

    • g-4- Perhatian: Kalau saya mengatakan bahwa agamaNya, ada yang tidak terbatas, bukan berarti ingin menyekutukanNya dengan ayat-ayat yang menjelaskan tentang Diri dan sifat-sifatNya. Sebab Qur an, bagaimanapun, tetap terbatas. Akan tetapi, yang saya maksudkan agama, bukan Qur an dan hadits. Karena keduanya, hanyalah berupa jalan menuju kepada agamaNya itu. Sementara agama, adalah hakikat yang nyata, baik tentang Diri dan Sifat-sifatNya atau penjelasan tentang selainNya. Nah, kalau agama itu adalah hakikat apa saja, dimana termasuk hakikat Diri dan Sifat-sifatNya, maka jelas agama itu, memiliki dimensi yang tidak terbatas, yaitu yang merupakan Diri dan Sifat-sifatNya.
Para ulama seperti ayatullah Jawadi Omuli hf, sering mengatakan bahwa Qur an dan Hadits, sebagaimana akal, adalah alat untuk mencapai agama. Jadi, semuanya, adalah obor menuju agamaNya tersebut.

....bersambung ke (h)......

Ibnu Ahmad Al-Bimawy: SUDAH LAH KAMI SUDAH TAHU SYI’AH ITU DARI RATUSAN BUKU KALIAN. WALAUPUN ANJING MENYANYI ATAU BERSIUL TETAPLAH ANJING, KARENA NYANYIAN KALIAN JUGA TETAP, MENGGONGGONG. MUNGKIN KALAU SAYA KATAKAN SYI’AH ITU ADALAH ANJING ITU LEBIH SOPAN DARI PADA UCAPAN SYI’AH BAHWA SEMUA SHAHABAT KECUALI 3 ORANG ADALAH KAFIR MURTAD DAN AL QUR’AN YANG ADA HARI INI ADALAH PALSU.

Sinar Agama:

  • h- Kalau yang dimaksudkan di poin d-4-4 itu, benar, yaitu:
“Begitu pula halnya dengan agama yang berasal dari Tuhan dimana berarti agama itu pasti dan tidak tercela kepada (sehubungan dengan) manusia yang tidak pasti dan tercela.”

Maka:

    • h-1- Membegitupulakan ketidaklogisan hubungan antara Tuhan yang pasti benar dan suci dengan manusia, kepada hubungan antara agama yang pasti dengan manusia, adalah sangat tidak logis. Sebab, sebagaimana maklum, pentidaklogisan itu yang justru tidak logis sebagaimana sudah diterangkan.
    • h-2- Selain masalah di poin h-1 itu, juga dapat dikatakan bahwa pentidaklogisan itu, jelas tidak logis. Sebab, walaupun manusia itu terbatas, akan tetapi tetap tidak bisa dikatakan sepenuhnya tidak suci. Karena milyarand dari ilmu manusia tentang hakikat wujud, baik Tuhan dan selainNya, yang benar secara mutlak/pasti dan, karenanya adalah suci (dari kesalahan).

  • i- Penutup:
Sekali lagi, tidak ada maksud apapun dari penulisan ini selain menjawab pertanyaan dan masalah keilmuan belaka. Kita semua bisa salah, akan tetapi tidak boleh putus asa untuk berusaha benar dan merubah yang salah, kepada yang benar. Mungkin juga bisa terjadi perbedaan pandangan diantara kita.

Karena itu, kita mesti bersikap dewasa hingga tidak menjadikan salah menyalahkan atau sesat mensesatkan, sebagai sumbu penyulut bagi perpecahan umat. Sebab salah dan sesat itu kan, menurut kitanya yang, belum tentu menurut Tuhannya. Karena itu, janganlah menyalahgunakan kata-kata yang sekalipun pahit, pada tempat-tempat yang tidak pada tempatnya.

Kata salah dan sesat, sangat tidak dilarang oleh agama manakala disertai dengan argumentasi dan kepala dingin. Karena tanpa mengatakannya, permasalahan yang dihadapi manusia, tidak akan bisa didiskusikan dan dicarikan titik temu. Kasarnya, kalau tidak diucapkan di tempatnya, maka amar makruf dan nahi mungkar, tidak terlaksa dengan baik.

Apalagi kalau kata-kata itu, diucapkan untuk orang yang telah mentidaklogiskan hubungan Tuhan dan manusia, atau agama dan manusia dimana agama justru dibangun di atas keterhubungan keduanya dengan manusia. Btw, semoga tulisan ini, tidak terlalu pahit dan semoga benar adanya serta diridhai Tuhan. Saya tidak mengatasnamakan siapa-siapa dan hanya sebagai orang yang ditanya dan merasa juga secara GR, sebagai orang yang merasa akan dimintai tanggung jawab di akhirat kelak, tentang buku tersebut. Wassalam.

Cataleya Kashva: Afwan, menurut pemahaman saya yang awam terhadap buku tersebut, yang dimaksud dengan manusia yang tidak suci tidak mencakup Nabi saww dan Aimah. Tidak ada satu-pun yang dibahas dalam bagian pertama buku tersebut yang mengesankan ketidakmakshuman Aimah as. Sementara bagian ke-2 dan seterusnya benar-benar sangat mencerahkan baik bagi orang Syi’ah sendiri yang tidak belajar di hauzah-hauzah apalagi bagi saudara-saudara Sunni kita. Bagaimana mungkin buku sebagus ini yang membela mati-matian kemakshuman dan kehormatan para Aimah dianggap menyesatkan???. Sebaiknya kita merenungkan kembali maksud dan tujuan untuk apa buku tersebut diterbitkan, sehingga bisa lebih menjernihkan hati dan pikiran kita. Wallahu’alam.

Sinar Agama: @Cataleya, ahsantum. Anjuranku, baca lagi tulisan yang sedang kita bahas itu dan tanggapannya dengan seksama, in syaa Allah, akan ketemu ujung pangkalnya.

Cataleya Kashva: Salam ustadz, itu-lah seluruh pemahaman saya setelah membaca buku tersebut. Anggap-lah pendapat ustadz benar, apakah ustadz menyadari dampak dari pernyataan ustadz terhadap buku tersebut bagi kehidupan Syi’ah di Indonesia? Pendapat ustadz tersebut bisa dijadikan oleh para pembenci Syi’ah untuk melakukan pemukulan yang lebih dahsyat lagi. Saya hanya bisa berdo’a dengan tulus kepada Allah swt agar niat ustadz dalam memberi pernyataan terhadap buku tersebut juga benar-benar tulus dan ikhlas karena Allah.

Sang Pencinta: Cataleya, mungkin ada baiknya antum membaca ulasan ustadz SA yang sebelumnya di bulan oktober lalu tahap mukaddimah buku itu.

Irsan Fadlullah Al Hajj: Apresiasi positif dubutuhkan untuk buku tersebut.
Karena semua membutuhkan proses sesuai dengan tingkatan pemahaman ummat pada umumnya.

Irawati Vera: Salam ... ikut nyimak. Terkait ulasan ustadz SA yang di bulan oktober tersebut tolong minta linknya .... syukron Sang Pencinta.

Sang Pencinta: Ira, ok nanti saya tukil link note ya.

Azmy Alatas: Ya elah ustadz...ga perlu jelasin panjang lebar, jadi lebay gini...saya sekali baca buku tersebut langsung paham kok...

Idea Abdul Majid: Simplenya itu hak, hak itu milik ALLAH. ALLAH yang netapin enggak boleh di bantah.

Andika Karbala: Salam ustad, mohon kroscek pemahaman saya, dari berbagai catatan Ustadz mengenai tauhid dan juga catatan di status ini maka menurut saya lebih enak jika kembali ke dalil awal bahwa Tuhan itu tidak terbatas, dan tidak mungkin dibatasi. Karena apabila dibatasi maka berarti ada awal dan ada akhir, sesuatu yang ada awal dan ada akhirnya sudah pasti bukan tuhan. 

Karena Tuhan itu tidak terbatas maka tidak ada sekutu bagiNya. Hubungan manusia dengan Tuhan bukanlah teman juga bukan sekutu. Karena pada dasarnya manusia ( yang relatif ) hanyalah bayangan/atau kegelapan mutlak. Yang adanya karena bergantung sedemikian rupa kepada Tuhan (yang Mutlak dan suci). ketika ilmu manusia bersumber dari ilmu Tuhan yang mutlak maka ilmu manusia yang relatif akan menjadi ilmu yang mutlak benarnya. Dan manusia (yang relatif ) bisa menjadi suci manakala manusia telah menjalani/melaksanakan ilmu Tuhan tersebut dalam hal ini berarti ilmu fiqih sehingga menjadi insan taqwa dengan melaksanakan semua kewajiban dan tidak melakukan dosa-dosa baik kecil maupun dosa besar. Namun demikian mutlak dan sucinya manusia tersebut tidak mungkin menyentuh atau menjadi Tuhan yang yang mutlak dan suci. Karena mutlak dan sucinya manusia bergantung sedemikian rupa kepada Allah swt yang mutlak dan tiada terbatas.

Azmy Alatas: Mbahas kok di partikel-partikelkan... Kalau udah membaca tuntas, ternyata ga ada yang perlu dipolemikkan, sudah amat sangat gamblang dan tidak ada kontradiktif, kecuali bagi mereka yang menyimpan api ujub, dengki dan hasud.


======

((Bersambung ke: Hubungan Antara Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (3).))




Hubungan Tuhan dan Makhluk

1. Hubungan Tuhan Yang Mutlak dan Suci dengan Manusia (1)

https://m.facebook.com/notes/abil-ghifari/hubungan-antara-tuhan-yang-mutlak-dan-suci-dengan-manusia-1/750244908392252/?refid=21

Anggelia Sulqani Zahra: Salam ustadz Sinar Agama... Bagaimana pandangan ustadz tentang hal ini “saya mulai khuatir dan ragu dengan kemakshuman para nabi dan para imam as... Mohon tanggapannya ustadz >>>>> ”Tuhan adalah Mutlak dan suci, sedangkan manusia adalah relatif dan tidak suci, ketika yang mutlak dan suci berhubungan dengan yang tidak mutlak dan tidak suci, maka yang mutlak dan suci akan menjadi tidak suci atau sebaliknya. Jadi tidak ada hubungan langsung antara yang mutlak dan suci dengan yang relatif dan tidak suci. Tuhan yang mutlak dan suci tidak akan pernah berhubungan secara logis dengan manusia yang relatif. Begitu pula halnya dengan agama sebagai wahyu yang berasal dari Tuhan kepada manusia...” halaman 16 - 17 buku Syi’ah Menurut Syi’ah Penulis Tim Ahlulbayt Indonesia

Ammar Dalil Gisting: Salam. Kembali ke filsafat lagi.. pembahasan yang sangat menarik nih!

Syamhudi Maksum: Tu.. dijaga atau dipelihara oleh yang maha suci.. maaf menurut pendapat saya.. sekedar shering aja.

Bande Husein Kalisatti: Apakah Nabi as dan Imam as juga manusia relatif dan tidak suci...? Sehingga tidak bisa berhubungan langsung dengan Tuhan yang mutlak dan suci..?

Heriyanto Binduni: Waktu itu pernah dengar, kira-kira, hubungan itu mengambarkan hubungan tuhan dan manusia pada umumnya, para nabi dan imam, adalah penghubungnya. Karena kesuciannya, tuhan tidak bisa berkomunikasi langsung dengan manusia. Jika tuhan itu pena, dan manusia itu kertas, maka nabi dan imam adalah tinta. Pena tidak bisa langsung menyentuh kertas tanpa adanya tinta.

Wahyu itu mutlak ditangan nabi dan imam tapi wahyu yang kita pahami ini, adalah relatif terhadap pemahaman kita, hilang sifat mutlaknya.

Bande Husein Kalisatti: Dibuku itu dijelsaknkan tidak, adanya penghubung Tuhan yang mutlak dan suci dengan manusia yang relatif dan tidak suci..?

Kiki Overloadpro: Itu konsep shalawat yang sering kita baca bahwa filosofi yang mutlak dan yang relatif tidak akan bertemu secara langsung karna tidak ada afinitasnya dapat diselesaikan dengan shalawat yang berkesadaran akan sang penghubung cahaya Muhammad yang diwakili dalam sosok nabi dan Ahlulbait.

Sinar Agama: Salam dan terimakasih pertanyaannya:

1- Setelah menyimak beberapa tempat dari buku yang antum upload halaman depannya itu, dari buku yang juga ada di tangan alfakir, maka sulit mengatakan masih halal bagi orang Syi’ah untuk membacanya, menyebarkannya dan menjualnya. Bagi saya, buku itu, termasuk buku yang menyesatkan yang dalam katagori fatwa yang seperti ini “Diharamkan membaca buku yang menyesatkan, kecuali bagi yang mampu memahami dan menanggulanginya”.

Karena itu, disebabkan kurangnya ulama Syi’ah di tanah air, dan lahabnya teman-teman Syi’ah yang rata-rata sama dengan saya, yakni mustabshiriin (Syi’ah hijrahan dari selain Syi’ah), maka saya dengan sangat berat di hari duka wafatnya kanjeng Nabi saww ini dan syahidnya imam Hasan as ini, menulis hal di atas itu.

Saya sebagai orang terhina di Ahlulbait as (baca: Paling tidak berartinya orang Syi’ah), ingin menyatakan bahwa saya berlepas diri dari buku tersebut di dunia dan di akhirat kelak.

Ingat, pernyataan ini, dan diskusi ini atau yang sebelumnya serta yang berikutannya, sama sekali tidak bermuatan politis, tapi benar-benar hanya bermuatan ilmu dan keilmuan. Karena itu, pernyataan dan semua diskusi saya di fb ini, tidak ada hubungannya dengan ormas ABI sama sekali, karena yang saya soroti dan niati, benar-benar hanya buku tersebut yang, kebetulan ditulis oleh penulis-penulis yang kebetulan dari Tim ABI.

2- Kalau buku itu ingin menerangkan Syi’ah, maka dia seperti di poin 1 di atas, yakni menyesatkan, hingga tidak bisa dibaca orang Syi’ah dan bahkan orang Sunni sekalipun. Kalau buku itu untuk takiah, maka jelas sekali bukan ditulis untuk orang Syi’ah hingga orang Syi’ah juga sulit dihalalkan membacanya. Yakni Syi’ah yang tidak belajar lama di hauzah. Sebab kalau belajar beberapa tahun saja, mungkin belum bisa melihat kesalahannya.

(...besambung ke Jawaban Soal....)

Azmy Alatas: Tanpa memberikan ulasan kok tiba-tiba mengeluarkan fatwa haram...???

Hendy Laisa: Azmy Alatas> SABAR BRO...

Azmy Alatas: Bakal jadi rame nih....hehehe...asiikkk..

Irsan Fadlullah Al Hajj: Diantara yang Mutlak dan Relative... Diantara Sang Khalik dan Makhluk Ada mediator Malaikat Jibril

Arief Bin As’ari: Yang bicara relatif dan tidak suci berarti belum tentu benar

Irsan Fadlullah Al Hajj: Tidak ada yang makshum saat ini
Yaa Mahdi afs adrikni ...

Sinar Agama:

3- Jawaban Soal:

Untuk menanggapi tulisan yang antum nukil itu, maka perlu adanya perhatian terhadap beberapa hal sebagai berikut:
  • a- Penyatuan pahaman terhadap istilah-istilahnya terlebih dahulu, seperti:
    • a-1- Mutlak. Mutlak biasanya diartikan: 1- Mengenai segenapnya (sagalanya); seutuhnya: menyerah secara ------; 2- Tiada terbatas; penuh: ia diberi kuasa ----- untuk menangani masalah itu; 3- Tidak boleh tidak; harus ada: hal itu merupakan syarat -----.
    • a-2- Relatif. Tidak mutlak; nisbi: hasil produksinya dijual dengan harga yang ----- murah; terbatas.
    • a-3- Suci. Bersih; kudus; tidak berdosa; tidak bercela; tidak bernoda; keramat; murni; bebas; steril dan semacamnya.
  • b- Kalau kita sudah punya gambaran dari makna masing-masing kata dan istilahnya, maka kita bisa membahas dan meraba maksudnya sebelum kemudian, kita komentari.
  • c- Dari penjelasan kata di atas, maka pemakaiannya dalam tulisan tersebut, bisa bermakna:
    • c-1- MUTLAK dalam tulisan itu, bisa dimaknai dengan dua makna: Pertama, bermakna penuh yang juga seirama dengan makna seutuhnya dan tiada terbatas. Ke dua, bermakna tidak boleh tidak yang, seirama dengan pasti.
    • c-2- RELATIF, yakni tidak mutlak. Karena itu, bisa berarti “tidak penuh” dan juga tidak benar atau, “belum tentu benar”.
    • c-3- SUCI, bisa diartikan sebagai kudus, tidak bercela, tidak bernoda, murni.
    • c-4- TIDAK SUCI, bisa diartikan, tidak kudus, tidak tidak bercela (bercela), tidak tidak bernoda (bernoda) dan tidak murni.
  • d- Sekarang mari kita lihat apa yang bisa dihaml-kan atau dibebankan kepada kalimat yang tertulis dalam pertanyaan antum itu, dengan penerapan istilah atau kata yang biasa terpakai dalam bahasa Indonesia kita di atas. Kita akan lihat satu persatu kalimat yang bisa dijadikan telaah bersama, seperti:
    • d-1- “Tuhan adalah Mutlak dan suci, sedangkan manusia adalah relatif dan tidak suci,...”Dalam kalimat di atas, maka bisa memiliki arti seperti ini:
      • d-1-a- Tuhan adalah tidak terbatas dan tidak bercela, sedangkan manusia adalah terbatas dan tercela.
      • d-1-b- Tuhan adalah pasti dan tidak bercela, sedangkan manusia adalah tidak pasti dan tercela.
    • d-2- “...ketika yang mutlak dan suci berhubungan dengan yang tidak mutlak dan tidak suci, maka yang mutlak dan suci akan menjadi tidak suci atau sebaliknya.” Dalam kalimat di atas, dapat diartikan sebagai berikut:
      • d-2-a- ketika yang tidak terbatas dan tidak tercela, berhubungan dengan yang terbatas dan tercela, maka yang tidak terbatas dan tidak tercela, menjadi tidak tidak terbatas (terbatas) dan tidak tidak tercela (tercela), dan sebaliknya (yakni yang yang terbatas dan tercela, menjadi tidak terbatas dan tidak tercela).
      • d-2-b- ketika yang pasti dan tidak tercela, berhubungan dengan yang tidak pasti dan tercela, maka yang pasti dan tidak tercela akan menjadi tidak pasti dan tercela, begitu pula sebaliknya (yang tidak pasti dan tercela, akan menjadi pasti dan tidak tercela).
      • d-3- “Jadi tidak ada hubungan langsung antara yang mutlak dan suci dengan yang relatif dan tidak suci. Tuhan yang mutlak dan suci tidak akan pernah berhubungan secara logis dengan manusia yang relatif.” Dalam kalimat di atas, dapat dipahami sebagai:
        • d-3-a- Jadi tidak ada hubungan langsung antara yang tidak terbatas dan tidak tercela dengan yang terbatas dan tercela. Tuhan yang tidak terbatas dan tidak tercela tidak akan pernah berhubungan secara logis dengan manusia yang terbatas.
        • d-3-b- Jadi tidak ada hubungan langsung antara yang pasti dan tidak tercela dengan yang tidak pasti dan tercela. Tuhan yang pasti dan tidak tercela tidak akan pernah berhubungan secara logis dengan manusia yang tidak pasti.
      • d-4- “Begitu pula halnya dengan agama sebagai wahyu yang berasal dari Tuhan kepada manusia.” Dalam kalimat di atas dapat dipahami sebagai berikut:
        • d-4-1- Begitu pula halnya dengan agama yang tidak mutlak (terbatas) dan tercela yang berasal dari Tuhan yang mutlak (tidak terbatas) dan tidak tercela kepada (sehubungan dengan) manusia yang terbatas dan tercela.
        • d-4-2- Begitu pula halnya dengan agama sebagai wahyu yang berasal dari Tuhan dimana berarti agama itu mutlak (tidak terbatas) dan tidak tercela, kepada (sehubungan dengan) manusia yang terbatas dan tercela.
        • d-4-3- Begitu pula halnya dengan agama yang pasti dan tidak tercela yang berasal dari Tuhan yang pasti dan tidak tercela, kepada (sehubungan) dengan manusia yang tidak pasti dan tercela.
        • d-4-4- Begitu pula halnya dengan agama yang berasal dari Tuhan dimana berarti agama itu pasti dan tidak tercela kepada (sehubungan dengan) manusia yang tidak pasti dan tercela.
      • d-5- “Iman Relatif. Iman Relatif adalah iman yang diperoleh melalui konsepsi yang melahirkan pengetahuan. Disebut relatif karena subyek penerimanya relatif dan terbatas, yaitu manusia.”
Dari kalimat lanjutan di buku itu, yakni yang saya jadikan pelengkap di poin d-5 di atas, maka dapat dipastikan bahwa yang diinginkan penulis dari RELATIF, adalah TIDAK PASTI DAN TERBATAS. Jadi, makna MUTLAK, seperti yang sudah dikatakan di atas itu, yaitu TIDAK TERBATAS DAN PASTI.

KOMENTAR:

a- Kalau yang dimaksudkan di poin d-2-a itu benar, yakni:

“ketika yang tidak terbatas dan tidak tercela, berhubungan dengan yang terbatas dan tercela, maka yang tidak terbatas dan tidak tercela, menjadi tidak tidak terbatas (terbatas) dan tidak tidak tercela (tercela), dan sebaliknya (yakni yang yang terbatas dan tercela, menjadi tidak terbatas dan tidak tercela).”

Maka:

Karena lawanan Mutlak adalah relatif dan Suci adalah tidak suci, berarti Tuhan yang ada di manusia yang relatif dan tercela itu, adalah TERBATAS DAN TERCELA.

Keterbatasan Tuhan di dalam manusia, tidak ada yang meragukan. Karena Tuhan Yang Tidak Terbatas, sudah pasti tidak akan bisa dipahami oleh manusia yang terbatas, setinggi dan sesuci apapun manusianya.

AKAN TETAPI, tidak mesti yang terbatas itu tercela. Karena yang terbatas ini, bisa suci dari kesalahan. Jangan katakan maksud saya “tidak suci” itu adalah “terbatas”, sebab Anda sudah melawankan terbatas dengan Mutlak. Karena itu, “tidak suci” berarti tercela. Dengan demikian, maka kalimat di atas, tidak bisa dibenarkan dan bertentangan dengan Qur an sendiri. Seperti:
  • a-1- Allah sendiri memerintahkan untuk mengetahuiNya. Dan Tuhan, tidak mungkin memerintahkan manusia, kepada yang tercela. Karena itulah, mengetahui Tuhan itu, wajib hukumnya secara akal dan Qur an. Ini Qur annya:
--- QS: 47:19 (perintah mengetahui DiriNya):

ُفَاْعلَْمأَنَّهَُلاإِلَهَإَِّلااللَّه

“Ketahuilah (wajib kalian tahu dan mencari tahu) bahwa sesungguhnya tiada Tuhan, selain Allah!”

--- QS: 2:209 (perintah mengetahui SifatNya):

فَاْعلَُموا أََّن اللَّهَ َعِزيٌز َح ِكيٌم

“Ketahuilah (sama perintah wajib) bahwa sesungguhnya Allah itu Maha Mulia dan Bijaksana!”

--- QS: 5:34:

فَاْعلَُموا أََّن اللَّهَ غَُفوٌر َرِحيٌم

“Ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun dan Penyayang!”


--- QS: 8:40:

فَاْعلَُموا أََّن اللَّهَ َمْوَلاُكْم نِْعَم الَْمْولَى َونِْعَم النَّ ِصيُر

“Ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah itu Tuan/penguasa kalian, senikmat-nikmatnya Penguasa dan senikmat-nikmatnya Penolong.”

Masih banyak lagi ayat yang memerintahkan manusia untuk mengerti Allah dan Sifat-sifatNya.

KARENA TUHAN ITU TIDAK MEMERINTAH KEPADA YANG TIDAK DIMAMPUI MANUSIA, DAN TIDAK MUNGKIN TUHAN MEMERINTAH KEPADA YANG TERCELA, MAKA MENGETAHUI TUHAN DAN PENGETAHUAN TUHAN YANG ADA PADA MANUSIA, BUKAN SESUATU YANG TERCELA.

  • a-2- Allah sendiri menafikan pensifatan orang-orang yang mensekutukanNya dengan beberapa hal. Ini berarti, bahwa tidak mensekutukanNya dengan hal-hal tersebut, pertanda telah mensucikanNya. Mana ada pensucian Tuhan dikatakan TERCELA?? Perhatikan ayat berikut ini:

--- QS: 6:100:

َوَجَعلُوا لِلَِّه ُشَرَكاَء الْ ِج َّن َوَخلََقُه ْم َوَخَرقُوا لَهُ بَنِي َن َوبـَنَا ٍت بِغَْيِر ِعْلٍم ُسْب َحانَهُ َوتـََعالَى َعَّما يَ ِصُفوَن

“dan mereka (orang-orang musyrik) menjadikan jin itu sekutu bagi Allah, Padahal Allah-lah yang menciptakan jin-jin itu, dan mereka membohong (dengan mengatakan): “Bahwasanya Allah mempunyai anak laki-laki dan perempuan”, tanpa (berdasar) ilmu pengetahuan. Maha suci Allah dan Maha Tinggi dari sifat-sifat yang mereka berikan.”

Ayat ini, bukan untuk bercerita saja pada manusia. Yakni bercerita adanya orang-orang yang mensukutukan Tuhan dengan jin dan mengatakan bahwasanNya mempunyai anak. Akan tetapi, pelajaran buat manusia yang relatif ini, agar MENSUCIKANNYA DARI SEMUA ITU. Lalu mana ada mensucikanNya dikatakan dengan TERCELA???

--- QS: 21:22:

لَْو َكاَن فِيِهَما آلَِهةٌ إَِّلا اللَّهُ لََف َسَدتَا فَ ُسْب َحاَن اللَِّه َر ِّب الَْعْر ِش َعَّما يَ ِصُفوَن

“Sekiranya ada di langit dan di bumi tuhan-tuhan selain Allah, tentulah keduanya itu telah Rusak binasa. Maka Maha suci Allah yang mempunyai ‘Arsy daripada apa yang mereka sifatkan.”

Jalas dalam ayat di atas, kita diperintahkan untuk mensucikanNya dari penyekutuan hingga Tuhan sendiri berdalil bahwa kalau ada Tuhan lain selain Allah di langit dan di bumi, maka keduanya akan binasa. Lah, terus untuk apa pengajaran ini tetap diajarkan olehNya, kalau pengajaranNya ini, tetap tidak bisa dipahami manusia dan pemahaman manusianya itu, tetap dikatakan tercela??

--- Ayat yang sebangsa dengan ayat di atas, yaitu yang mengajarkan Pensucian Terhadap Allah, banyak sekali. Kalau semua ayat itu tidak bisa dipahami dan/atau kalau masih saja pemahamannya tercela, lah....terus untuk apa agama dan ayat-ayatNya itu diturunkan untuk manusia?
  • a-3- Allah sendiri, dengan tegas menerima pensifatan orang-orang yang tergolong Mukhlashiin. Ini tandanya, selain tidak tercela, juga bahkan diterima Allah. Perhatikan ayat berikut:

--- QS: 37:108-109:

َوَجَعلُوابـَيـْنَهَُوبـَْيَنالِْجنَِّةنََسبًاَولََقْدَعلَِمِتالِْجنَّةُإِنـَُّهْملَُمْحَضُروَن(851) ُسْبَحاَناللَِّهَعَّمايَِصُفوَن(951) إَِّلا ِعبَاَداللَِّهالُْمْخلَِصيَن

“Dan mereka adakan (hubungan) nasab antara Allah dan antara jin. dan Sesungguhnya jin mengetahui bahwa mereka benar-benar akan diseret (ke neraka ), Maha suci Allah dari apa yang mereka sifatkan, kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari (dosa, mukhlashiin).”

Catatan Ayat:

  • - Dilihat dari qarinah/kondisi ayatnya, maka mukhlashiin di atas bisa diartikan sebagai orang yang banyak ikhlash dalam tidak mensifatiNya dengan keberanakanNya dan kebernasabanNya dengan jin. Karena itu, Maha Suci Allah dari pensifatan mereka, kecuali pensifatan orang yang mukhlashiin, memiliki arti, bahwa yang tidak mensifatiNya dengan kebernasaban Tuhan dengan jin itu, adalah pensifatan mukhlashiin dan diterima Allah sebagai sifat SuciNya. KARENA ITU, MANA ADA PENSUCIANNYA DIKATAKAN TERCELA??!!!
  • - Kalaulah mau diartikan secara umum, yaitu bahwa mukhlashiin di sini, tidak dikondisi-i oleh pensifatanNya dengan penasabanNya dengan jin dan makhluk lainnya, hingga seperti dalam peristilahan Kalam dan Filsafat, dimana Mukhlashiin (bukan mukhlishiin) adalah banyak ikhlash, yaitu yang tidak mengaharp surga dalam taat kepadaNya dan tidak karena takut neraka, maka tetap saja ada pensifatan manusia yang relatif ini, yang diterima oleh Allah swt. LAH, KALAU ALLAH SENDIRI MENERIMANYA, MAKA MANA MUNGKIN MASIH DIKATAKAN SEBAGA TERCELA???!!! DAN KALAU PENSIFATAN PARA MUKHLASHIIN SAJA SUDAH DITERIMANYA DAN SUDAH DIGOLONGKANNYA KEPADA PENSUCIANNYA, LALU APALAGI PARA NABI, NABI saww DAN AHLULBAIT as???!!!!
b- Kalau yang dimaksudkan di poin d-2-b itu yang benar, yakni:

“ketika yang pasti dan tidak tercela, berhubungan dengan yang tidak pasti dan tercela, maka yang pasti dan tidak tercela akan menjadi tidak pasti dan tercela, begitu pula sebaliknya (yang tidak pasti dan tercela, akan menjadi pasti dan tidak tercela).”

Maka:
  • b-1- Kalimat dan maksud ini, jauh lebih parah dari yang sebelumnya. Sebab berarti, pemahaman manusia tentangNya, sudah tidak ada lagi yang pasti.

Saya sudah tidak perlu membahas dari sisi sucinya lagi, karena apapun pemahaman manusia yang sudah selaras dengan keTidakterbatasanNya, jelas tidak tercela karena sudah mensucikanNya dan, jelas sudah diterima Tuhan sebagaimana ayat-ayat di atas itu.

Mengapa dikatakan sudah tidak ada lagi yang pasti kalau kalimat dan maksud yang poin d-2-b ini yang benar? Sebab semua ilmu manusia tentang Tuhan, sudah tidak bisa dipastikan lagi kebenarannya. Bukan saja ilmu-ilmu kita, akan tetapi ilmu para nabi, Nabi saww dan Ahlulbait as sendiri, sudah tidak pasti benar.

Dengan mentidakpastikanbenarnya ilmu para nabi, Nabi saww dan Ahlulbait as, sudah cukup untuk dijadikan alasan menolak seluruh agama dan dakwah para utusan dan penerus utusan.
  • b-2- Di samping itu, karena ketika sudah dikatakan tidak pasti benar, berarti sudah tidak ada jalan pembuktiannya. Karena pembuktinya tidak pasti benar, dan yang akan memahaminya, juga tidak pasti benar.
  • b-3- Kalau sudah tidak ada jalan untuk membuktikannya, maka sejuta ayat Qur an diturunkan untuk menjelaskan DiriNya, SifatNya dan PensucianNya, juga tidak akan ada gunanya. Lah, terus buat apa ada pewajiban mengetahuiNya dan sifat-sifatNya dalam Qur an-Nya??? Lalu buat apa juga agamaNya diturunkan? Bukankah sudah tidak bisa lagi menyembahNya karena tidak mengetahuiNya. Atau bukankah menyembahNya berarti menyembah yang celaNya dan tidak benarNya??
c- Kalau kalimat kelanjutannya, poin d-3-a yang benar dan dimaksudkan, yakni:

“Jadi tidak ada hubungan langsung antara yang tidak terbatas dan tidak tercela dengan yang terbatas dan tercela. Tuhan yang tidak terbatas dan tidak tercela tidak akan pernah berhubungan secara logis dengan manusia yang terbatas.”

Maka:
  • c-1- Dengan penjelasan-penjelasan sebelumnya, maka kata tidak logis di sini, benar-benar tidak logis untuk kelogisan. Sebab yang dia katakan tidak logis, secara nyata, adalah kelogisan yang mutlak kebenarannya. Dengan dalil:
    • c-1-1- Tuhan telah mengadakan hubungan tersebut, yakni dengan manusia yang relatif dan tercela (menurut penulis). Bukan saja mengadakan hubungan, akan tetapi justru hubungan itu, merupakan keLathiifanNya dan keMahapemurahNya serta keMahahidayahanNya kepada manusia. Sebab kalau tidak logis, maka semua penjelasan tentang DiriNya di dalam Qur an, dan penjelasan tentang Sifat-sifatNya, sungguh tidak bisa dikatakan logis lagi. Nah, karena Tuhan yang Maha Logis telah mengadakan hubungan itu, dan telah mengenalkan Diri dan Sifat-sifatNya dengan ayat-ayatNya itu (baik ayat Qur an atau ayat kauniyyah yang berupa alam semesta), maka sudah pasti inilah yang logis dan yang penulis katakan tidak logis itu, benar-benar tidak logis.
    • c-1-2- Saya heran pada seorang muslim dan mengaku Syi’ah lagi, yang berani mengatakan bahwa manusia itu tidak suci. Sebab di dalamnya terdapat banyak sekali manusia-manusia suci. Mentidaksucikan atau mentercelakan para nabi, Nabi saww dan Ahlulbait as, sungguh sulit masih dapat dipertahankan dan dikatakan sebagai Syi’ah.
    • c-1-3- Jangan katakan bahwa maksud tidak suci itu adalah terbatas, sebab yang terbatas ini, sudah dilawankan dengan Mutlak. Jadi, perkataan manusia yang relatif (terbatas) dan tidak suci, maksudnya adalah manusia yang terbatas dan tidak suci (tercela), bukan manusia yang terbatas dan terbatas. Sebab kalau tidak suci itu diartikan terbatas, maka akan ada dua pensifatan yang jelas tidak umum didankan sebagaimana telah dijelaskan itu, yakni manusia yang terbatas dan terbatas. Nggak lucu bukan? Jadi, maksud dari manusia yang relatif dan tidak suci, adalah manusia yang terbatas dan tercela.
    • c-1-4- Kalau yang dimaksudkan tercela itu, adalah tercela karena dosa, maka jelas hal ini adalah kufur yang terang-terangan. Kalau tercela dari kebenaran pemahaman tentang Allah swt, maka jelas bertentangan dengan akal sehat sebagaimana maklum dan bertentangan dengan ayat-ayat Qur an di atas itu.


.....bersambung ke (c-2)......

Kemarjaan Konsultatif (2)

2. Kemarjaan Konsultatif (2)

https://m.facebook.com/notes/abil-ghifari/kemarjaan-yang-hanya-bersifat-konsultatif-2/750241585059251/?refid=21

Ali Assegaf: Tentu ... saya terlepas dari pro kontra terhadap buku sms. Hanya beritahu publik .. ucapan ketemu sendiri .. kritik pada orangnya langsung terkait ormas anti watak dasar ahlulbait ini hanya seruan kosong dan palsu .. atas dasar pengalaman dengan saya.

Anggelia Sulqani Zahra: Terima kasih ustadz atas jawabannya... Alhamdulillah argumentasi wajibnya bermarja lebih berdalil daripada marja sebagai konsultatif...

Sinar Agama: @Ali, orang ngomong atau nganjurin ketemu sama penulisnya itu, karena sudah tidak adanya dalil. Wong bukunya ada di depan hidung kok. Kan kalau masih punya dalil, bisa diambilin sana sini yang bersangkutan. Tapi karena sudah tidak punya, maka jalan yang tersisa satu saja, yakni tipuan yang nggak ketara. Yaitu nyuruh orang diam di manapun, kalau tidak kepada penulisnya.

Lah...dimana ada peraturan keritikan seperti itu. Sejak dahulu kala setiap ada kitab terbit, langsung dibalas oleh yang tidak puas. Sudah ribuan kitab (kalau bukan jutaan) yang terbit dalam sepanjang sejarah penulisan kitab dan karya tulis lainnya. Jutaan skepsi, tesis dan disertasi dibuat, dalam rangka mengkritiki atau mendukung sebuah tulisan, buku dan semacamnya.

Hanya orang yang tidak pernah kuliah saja yang tidak mengerti hal itu atau, SEPERTI YANG ANTUM KATAKAN ITU, KEEGOAN.

Kita dulu bangga karena ahli kritik dan tidak mau terima apa adanya. Lah, setelah benar-benar masuk Syi’ah, malah berubah lagi jadi sedia kala. Yah....tinggal kita tunggu saja di pengadilan kelak, semoga kita semua selamat di sana, amin.

Sinar Agama: Anggelia, ok sama-sama.

Sinar Agama: Tambahan:
Ada yang banggain buku itu sudah banyak terjual. Lah, yang ditanggapinya (walau mungkin tidak langsung), yakni buku yang mengatasnamakan MUI itu, di Malaysia saja, sudah diperbanyak sekitar 1 atau 2 jutaan.

Nanti bilangin ke orang-orang yang ngeritikin buku MUI itu, untuk ke penulisnya dan jangan ngomong di media manapun juga. Begitu pula terhadap tulisan-tulisan wahabi dalam semua kitab-kitabnya.

Abdul Malik: Wew

Sinar Agama: Tambahan: Membela kebenaran itu mahal dan sulit, karena kebenaran itu sendiri yang akan menolaknya kalau tidak benar. Terutama Sang Maha Benar dan tajalli tertingginya, yaitu pada Makshumin as. Karena itu, sebelum kita membela kebenaran itu, maka pelajari dengan seksama walau puluhan tahun. Baru setelah itu, walau tetap relatif, bisa ngomong. Itupun sikit-sikit dan harus peka serta penuh perhatian pada yang mengkritik. Sebab biar belajar 50 tahun, tetap bisa salah. Lah, keke (ghimana) kalau belajarnya hanya kayak sisit (kecapung) minum (istilah suku Madura yang pernah ana kenal).

Ali Assegaf: Ana tidak sempat baca ... Wallah ana doakan mereka yang berselisih dengan atau bukan dengan ana. Semua kita pengharap kebaikan kebersamaan ... yakin banyak sir ilahi ... yang kita tidak duga atau yakini salah sekalipun tidak akan demikian selamanya. Ana syukur dikenalkan maaf .. Dimana maaf memaafkan hanya pas bagi pemilik jiwa satria ... Ana berharap sekali .. sebelum semua menghadap Nya .. malaikat dilupakan catatan kotor ini ...

Sinar Agama: @Ali, kalau antum nyorotin institusinya, maka saya menyoroti ilmunya saja, karena sementara secara GR, hal itu yang terasa sebagai kewajibanku.

Sinar Agama: @Abdul, afwan saya akan hapus promosi antum tentang penjualan itu. Karena saya takut mendapatkan dosanya. Tapi tulisan antum yang lain, in syaa Allah pasti tidak dihapus. Afwan.

Sang Pencinta: Ustadz, hanya Anggelia yang bisa hapus, karena ini postingan miliknya.

Anggelia Sulqani Zahra: Iye siap laksanakan ustadz..

Sinar Agama: Oh iyya, saya lupa. Kalau begitu terserah Anggelia saja. Yang tugas ana sudah saya sampaikan tentang buku tersebut.

Sinar Agama: @Anggelia, kalau mau hapus, hanya yang berupa alat jualannya, yang berisikan no telpon itu, bukan yang lain-lainnya seperti pendapat dan semacamnya.

Anggelia Sulqani Zahra: Sudah terhapus ustadz komentar yang jualan buku SMS..

Ali Assegaf: Semoga saja ... kita jadi kaum yang tidak alergi kritik ... al Husein ibnu Ali pencukup bagi setiap kita ... Pengukur yang memastikan kerendahan pikiran dan perbuatan kita. Hanya dengan modal sifat makshum. Ini yang bisa singgah dalam tutur dan langkah yang bisa jadi tak mampu kita pahami pada yang lain. Ukurannya dhohir ... dan itu juga bukan hakim .. wallah ana masih doakan semua ... malu kalau kelak ana harus dibuka buku diri .. Modal hujja kullu ihwaani minal mukminin.

Sinar Agama: Kita tidak bermusuhan dengan siapapun, hanya beda pendapat dan menjaga diri sendiri, dari dosa atau yang sangat dimungkinkan sebagai dosa.

Ali Assegaf: Tanpa ucapan .. ilmu antum bicara itu ... Ucapan ditujukan pada yang membaca tak terkecuali diri ini.

Sinar Agama: Demi Allah, semua ikhwan dan akhwat pengikut Ahlulbait as, selalu dalam qunut ana bahkan, dan tidak perduli siapa dia, baik dalam pandangan politiknya atau apa saja sama dengan saya atau tidak. Tak perduli siapa antum semua, aku adalah debu di bawah kaki antum. Ana menulis ini dengan menangis. Akan tetapi, ijinkan saya untuk tidak takiah dalam ilmu, baik pada Sunni, apalagi pada Syi’ah sendiri. Itu saja. Doakan ana tabah dalam segala cobaan hidup ini. Karena tidak ada hati yang sehat, yang suka berbeda dengan yang lainnya. Semua ini karena terpaksa dan, kita batasi hanya dalam ilmu.

Ali Assegaf: Ana uhibbukum ...

Sinar Agama: @Satria, sopanan dikit, tirulah aku menulis, kalau memang aku dianggap abang antum, afwan.

Sinar Agama: @Ali, min qibalain..

Sinar Agama: @Ali, antum tadi bilang tidak sempat baca. Ana sarankan untuk baca diskusi kita yang tentang bab imamah dan khilafah yang ada di buku itu. Sekedar untuk tambah info saja. Mintalah ke akun Sang Pencinta. Tapi baca dulu bagian buku aslinya, baru komentar.

Satria Pmlg: Afwan ustadz.

Ali Assegaf: Waktu menghalangi ana untuk itu ... banyak mas’uliya yang tak terealisir ... Namun insya ... bi idnih .. filhidmah.

Satria Pmlg: Afwan ustadz,, udah ana hapus komenku pada Abdul Malik,,,,,,dan ucapan ,, maafkan kekurangsopanan,, saya Abdul Malik,,,

Sinar Agama: @Satria, ahsantum, semoga diterimaNya, amin.

Satria Pmlg: Amiin,,YA ROBB

Anggelia Sulqani Zahra: Aduuh gimana mau diskusi kalau akunnya tertutup untuk umum...

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=855549621162675&set=t.100001317636057&type=1

Fahmi Husein: @Sinar Agama, sebagaimana saya mengkritik (marah) dengan orang-orang yang mengolok-olok/menghina ustadz (antum), mungkin karena kefanatikan pada ustadznya, harapnya dapat antum juga menasehati yang fanatik kepada antum agar tidak juga mengolok-olok ustadz lain dalam hal ini penulis buku tersebut.

Saya heran, ustadznya aja gak ada masalah apa-apa, neh para cecunguk yahok lebih dari ustadnya!! Fanatik adalah kejahilan!!!

Fahmi Husein: @Anggelia Sulqani Zahra, maaf dah lama akun tersebut gak ber-fb ria, dan jangan campur adukkan Dunia Maya dengan Dunia Nyata, kalau mau ke penulis ya silahkan aja temui di dunia nyata.

Bagi saya kritikan ilmiah ustad Sinar Agama bagus, layak di ikuti terlebih bagi kami yang kurang dalam ilmu agama, tapi tidak menjadikan buku itu lalu haram dan sebagainya kan? Sebagaimana kita minta dihargai oleh orang lain, sepatutnya kita menghargai orang!

Keterangan (kritikan) ustadz sinar di atas juga bisa dijawabi dengan penulis, mana yang betul masih juga kita belum tahu, menyayangkan sikap ustad Sinar Agama yang langsung takut dengan dosa maka menghapus promosi, apa sudah pasti benar? Apa sudah pasti berdosa?

Saya kurang tahu betul soal agama seperti beliau.

Saya hanya pedagang batu permata, bila ada orang berjualan batu menurut saya itu batu tidak asli/ kurang bagus/dan lain-lain gak juga jadi tanggungan saya untuk harus mengatakan pada pembelinya: jangan kau beli, itu palsu, dosa.

Kullu suhul...

Anggelia Sulqani Zahra: Kenapa bang Fahmi Husein? Kalau nggak boleh campur dunia nyata dengan dunia maya..! Terus apa yang mau kita diskusikan bang.. bukankah fb ini dunia nyata..? Saking nyatanya fb ini sampai abang yakin sekali bahwa komentar abang dapat dibaca orang lain yang nyata pula.. Kecuali kalau abang juga yakin bahwa abang juga tidak nyata...hehehe...

Ahmad Baraqbah: Buku ini ceritanya apa...promosi Syi’ah kah.

Keongracun: Anggelia Sulqani Zahra, udah berapa puluh kali mut’ahnya, klu udah banyak masuk surga kayaknya menurut kitab Kulani syi’i gkgkgkgkgk..

Fahmi Husein: Anggelia Sulqani Zahra, waduh, gak bisa berkata-kata apalagi kalau fb dianggap dunia nyata. Lawong akun anda aja akun anonim ikut bahasa Sang Pencinta, masih juga bilang nyata.

Kalau cuman membahasnya di fb jelas hanya membuat ‘horek’ di fb aja (dumay) yang menurut saya bermanfaat bagi pelajar-pelajar di dumay seperti saya.

Alangkah bijaknya bila Sinar Agama atau teamnya membuat buku tandingan, dengan judul yang sama atau ‘menjawab buku sms’, akan sangat bermanfaat.

Sekali lagi saya analogi dengan dagangan cincin, saya “persembahkan” cincin yang asli dengan harga yang sama agar pembeli lebih tertarik.

Azmy Alatas: FB itu media, bukan dunia...dunia maya sekedar istilah, dia tidak pernah ada, tapi terinterpentrasi dan punya pengaruh. Mungkin buku “tanyalah aku” akan jadi buku panduan Syi’ah indonesia...

Firdaus Said: Hehehe fahmy... Antum kok bicara sama yang tidak nyata..?
Azmy, bagaimana mungkin sesuatu yang tidak pernah ada dapat memberi pengaruh...? Hahahaha
Belajar logika stadart dong .. Biar yang standaaaaart aja... Fahmy juga ya.. Belajar yang baiiik..

Fahmi Husein: Firdaus Said, gak usah sok pinterlah.. kama fien aja suruh belajar-belajar orang, mang kita harus selalu belajar dan belajar.

Yang menyatakan tidak nyata itu siapa?? Saya katakan ‘Maya’, dumay (dunia maya) sebutan yang dah lama untuk fb, fs, bahkan mirc dulu.

Firdaus Said: Hahahaha...

Firdaus Said: Anggelia Sulqani Zahra, waduh, gak bisa berkata-kata apalagi kalau fb dianggap dunia nyata. Lawong akun anda aja akun anonim ikut bahasa Sang Pencinta, masih juga bilang nyata.

Kalau cuman membahasnya di fb jelas hanya membuat ‘horek’ di fb aja (dumay) yang menurut saya bermanfaat bagi pelajar-pelajar di dumay seperti saya.

Alangkah bijaknya bila Sinar Agama atau teamnya membuat buku tandingan, dengan judul yang sama atau ‘menjawab buku sms’, akan sangat bermanfaat.

Sekali lagi saya analogi dengan dagangan cincin, saya “persembahkan” cincin yang asli dengan harga yang sama agar pembeli lebih tertarik.

)/@;$!;’¥{€|€\^]£{€\>\>\¥_¥’¥\£\€\%]%#}¥=+><|#€£*_>]€{¥{+^|€{

Fahmi Husein: Kasihan gak bisa membedakan kata dunia maya >< dunia maya dengan ‘nyata’.
Jelas apa yang saya tulis ini nyata, makanya bisa dilihat.Jangan bangga dengan kejahilan deh.

Anggelia Sulqani Zahra: Iye bang Fahmi Husein... Kayaknya benar deh kata bang Firdaus Said.....

Soalnya kalau yang dibilang nyata itu hanya yang dapat diindrai ..! Pengaruh cara berfikir materialistiknya kuat banget ampe bang Fahmi sendiri nggak sadar yee...

Anggelia Sulqani Zahra: Jadi dipikir-pikir harus banyak belajer penyelesaiannya..

Anggelia Sulqani Zahra: Kalau si Azmy Alatas, nggak mau komentar deh.. Soalnya kebangetan berfikir materialistiknya.... Maklumlah.... Begitu cara diskusinya Wahabi lagi takiyah ke Syi’ah...

Firdaus Said: Waduuuuuh ...Anggelia Sulqani Zahra .. Kayaknya anda yang kebangetan nih...

Fahmi Husein: Capek dengan orang yang bersilat lidah, mengurai makna, padahal dah jelas apa yang dimaksud, hanya menyoroti kata-kata karena ketidakmampuan.

Terlalu jahil bagi saya orang yang gak bisa membedakan Dumay/Dunya dengan nyata.

Akun Anggelia Sulqani Zahra, bisa siapa saja, lawong mudah untuk membuat akun banyak-banyak, wa hatta jenis kelamin bisa dipalsukan.. gak ingin berkutat masalah ini yang gak penting.

Intinya buku itu bukan beredar di fb, kalau cuman promosi pakai media fb/bb juga gak masalah.
Ingin mengkritiknya buat aja buku tandingan. Kalau cuman membahasnya di fb jelas bermanfaat bagi pelajar fb seperti saya. Tapi untuk soal tarik, haram, dosa, dan sebagainya. Lakukan di dunia nyata!!

Faham??

Semoga aja kali ini gak mbulet di kata-kata yang gak ada artinya dari sok pahlawan pembela ustadz satu pengolok ustadz yang lain.

Firdaus Said: Lah kan ini diskusi nyata juga.... Hahahaha

Firdaus Said: Berarti dunia dan segala isinya ini nyata juga...

Firdaus Said: Dan aktifitas disini nyata juga.

Firdaus Said: Dan hal-hal di disoal disini nyata juga.

Firdaus Said: Dan manfaat yang didapat dalam kritik mengkritik disini nyata sekaleeeee.

Firdaus Said: Antummm faham juga kaaaaaan....

Fahmi Husein: LoL
Mulai panik bung Firdaus Said?
Hingga komen tiga kali yang gak ada artinya ini?

Firdaus Said: Hahahaha

Fahmi Husein: Perlu ana taq, Sinar Agama, Sang Pencinta, dan lain-lain.
Diskusinya diatas (komen-komen) banyak mudhorotnya ketimbang manfaatnya.
Gara-gara cecunguk-cecunguk yang sok hero, pendendam kesumat, pengolok-olok ustadz, dan sebagainya mengisi di komentar-komentar yang bukan bagiannya/seharusnya.

Firdaus Said: Nah komentar antum itu yang seharusnya tidak mengisi ruang diskusi ini... Lah wong Anggelia Sulqani Zahra... Lagi bertanya sama ustadz... Antum tiba-tiba saja datang sok akhlaki menasehati bahwa persoalan ini tidak boleh dibawah didunia fb... Lah berarti antum juga mau bilang bahwa ustadz Sinar Agama menjawab pertanyaannya anggelia antum salahkan juga.... Nah itu yang baru tepat dibilang mengolok-olok ustad...hehehe

Sang Pencinta: Bib fahmi, bang Firdaus, teman-teman lain, ahsan kita mengerem diri dari pembahasan konteks status. Afwan.

Firdaus Said: Sang Pencinta, loh kok ngerem diri..? Siapa yang tancap ? Lah atau antum mau bilang kita ngerem dulu bertanya ? ... Disini tanya jawab bukan diskusi... Anggelia bertanya ustad menjawab... Setelah dapat jawaban... Ya sudah Anggelia Sulqani Zahra kayaknya paham dan diam... 

Lah komentar-komentar seperti antum ini yang selalu bikin kisruh... Emangnya pertanyaan anggelia di atas itu nggak boleh ya...!

Fahmi Husein: Berulang kali ana kritik, banyak akun-akun gak jelas seperti dia dan sebelumnya yang tanya-tanya tentang ustadz-ustadz.

Kalau cuman pertanyaan ini tidak berdampak kepada mengolok-olok ustad Sinar Agama dan penggunanya (ha) atau kepada ustad Muhsin Labib dan yang lain, jelas gak ada masalah.

Nyatanya dampaknya jelek.

Ada lagi yang suka memanfaatkan apa-apa persengketaan dengan ABI langsung dia masuk, padahal gak tau apa masalahnya, bawa-bawa halnya yang dah lama.

Heran, pengikut Ahlulbait bisa seperti ini.. padahal sama-sama bermarja pada Sayed Ali khamenei.
Andaikan salah satu bisa merapat dan merangkul yang lain bukan cakar-cakaran layaknya anak kecil..

Fahmi Husein: Sang Pencinta, siap, afwan baru lihat. Biarkan aja si Firdaus Said ini kalau mau melanjut.. Maassalamah.

Firdaus Said: Lah kalau mau damai ... Maka damailah jangan sampe menafikan yang nyata dan klaim diri yang paling benar... Tiba2 sy datang menasehati bahwa hal2 seperti ini tidak boleh dibahas di fb...

Antum juga sdh mengolok2 ustad Sinar Agama, karena melarang pembahasan hal seperti ini di fb... gitu loh...

Sang Pencinta: Firdaus, ahsan coba tanya Hendy Laisa gimana pandangan saya tentang soalan yang diajukan tentang buku sms. Baru mengklaim saya gimana.

Firdaus Said: Sang Pencinta.... Antum silahkan saja berpandangan ... Tetapi kan anggelia itu bertanya... Ya kalau ustadz mau jawab ya hak ustadz... kalau tidak juga ya ustadz... Kenapa tiba-tiba antum datang ngomong ...harus mengerem pembahasan ini...! Ini jelas banget pandangan antum juga...

Azmy Alatas: Yaelah...kagak ada itu dunia maya... yang ada itu media sosial.... Kok mekso...

Firdaus Said: Lah siapa yang gas... Siapa yang persoalkan? Kan antum-antum juga yang persoalkan ... Karena jelas sekali sikap Angelia dan ustadz dalam tanya jawab di atas ...

Irsan Fadlullah Al Hajj: Hhmmmmmm

Ahmad Baraqbah: Syi’ah itu sesat gak usah di tiru.

Anggelia Sulqani Zahra: Ups... Begitu ya bang Sang Pencinta... Harus mengerem pembahasan buku SMS...? Oh iya kalau itu yang antum mau ..insyaAllah pertanyaan tentang Negara Islam Iran itu yang terakhir pertanyaanku ke ustadz Sinar Agama dan mungkin kalau ada pertanyaan aku lagi memang harus tawasulan melalui antum biar nggak dapat teguran ngerem pembahasan... Afwan...

Firdaus Said: Nah sepertinya memang begitu Anggelia... Antum harus tawassulan biar nggak di suruh ngereeeem...

Azmy Alatas: Hahaha... Cuma bisa sampai negara islam Iran pok? Katanya udah bedah semua? Atau cuma bedah yang sesuai selera..hehe.

Ahmad Baraqbah: Iran itu bukan negara Islam ... Iran itu Syi’ah bukan Islam.

Sinar Agama: @Anggelia, sepertinya antum tidak baca suratku hari ini. Ana kan harus ngedit 12 jilid kumpulan catatan itu, karena itu ana hanya minta 2 hari jangan bertanya tentang sms itu atau seminggu kecuali kalau memang sudah tidak tahan dan membahayakan akidah dan fikih.

Saya kalau mau menulis komentar tentang sms ini, kadang sampai tidak tidur 24 jam. Merenungi dan merenungi, mencoba memahami maunya, mengerem emosi, mencari kitab rujukan, merenungi jawaban tepatnya seperti apa yang cocok pada Tuhan dan tidak terlalu berat pada teman.

Yang tentang negara Islam itu, kurang lebih saya tidak tidur 24 jam. Yang sebelum-sebelumnya, juga seingatku tidak kurang dari 25-20 jaman di depan komputer, hanya untuk memberikan komentar pada sms melihat dari sudut pandang dan hal-hal di atas itu.

Kalian sama-sama belahan jiwaku, kalau ada apa-apa, merujuklah ke aku sebagai abang kalian, jangan ada yang buruk sangka.

Yang melalui Pencinta itu hanya dan hanya, yang tidak punya pertemanan denganku. Kalau yang berteman, maka tidak perlu.

Kalau kalian sama-sama berusaha karena Allah, maka mesti lebih kuat dibanting, apalagi dengan perasaan sendiri.

Saya tahu, semua itu karena semangat kalian yang sangat menyala. Akan tetapi, tanpa saling baik sangka pada yang tidak perlu diburuk sangkai, maka syaithan akan cepat datang mencerai berraikan kita semua.

Janganlah membuat abang sedih. Wassalam.

Sinar Agama: Kalau kurang tidur, tidurlah supaya jiwa kalian normal bernafas, lapang melebihi luasnya tujuh langit.

Sinar Agama: OH IYA, YANG SAYA MINTA REM ITU BUKAN DIANTARA DINDING KALIAN DAN KOLOM-KOLOM YANG SUDAH BERJALAN. AKAN TETAPI PERTANYAAN BARU. KARENA YANG MENURUT SAYA SUDAH JELAS DI POKOK-POKOK MASALAHNYA, SAYA SUDAH TIDAK MENENGOK LAGI KE KOMENTAR-KOMENTARNYA, APALAGI KALAU HANYA MAIN EJEK DAN BERPANDANGAN YANG TIDAK ADA HUBUNGANNYA DENGAN BAHASAN.

JADI, SILAHKAN DISKUSI TERUS DI KOLOM-KOLOMNYA DI STATUS-STATUS YANG TELAH DIJAWAB SEBELUMNYA. AKAN TETAPI, KALAU MEMANG BISA SATU DUA HARI INI, ATAU SEMINGGU, JANGAN BERTANYA HAL YANG BARU, KARENA SAYA INGIN MENENGOK EDITAN YANG MASIH BANYAK TERSISA. TAPI KALAU TIDAK TAHAN DAN MEMBAHAYAKAN AKIDAH DAN FIKIH, MAKA SILAHKAN TULIS PERTANYAAN BARU DI STATUS YANG BARU SEPERTI BIASANYA.

Azmy Alatas: Firdaus, Angelia dan Pecinta lagi sandiwaraan atau gimana nih??? Hehe...manajemen konfliknya pinter.

Khommar Rudin:  اَللَّهم صل على محم ٍد وآل محم ٍد ِوع ِّجل فـرجهم

Azmy Alatas: Wes mandek po? Segini tok komennya...



Artikel bahsan Lainnya:
=====================